~~Pejamkan Mata (Malique ft Dayang)~~


Versa 1

(Malique)
Sebermula maka dipaksa diam
Dengar, patuh dan terpaku tunduk
Selesakan di bawah, sujudnya rujuk telunjuk
Tenagamu kencanaku katanya fitrah gawai
Kedanamu ketawaku dekahnya hingga sawai
Berontak, dongak, lembayung ku ternampakkan
Si Hering menyorak, ngoyak 
Awan canggung dan berantakan
Dah diragut total, cinta resiprokal
Bila dipersoal kekal equivokal
Katanya tanggal tali leher itu
Cukuplah seharian digembala.
Lupuskan logaritma yang menghantui kepala
Dalam tafakur, akur, sadur mimpi yang dikabur
Karektor kartun kantor dan karikatur diktator
Dikabur takbur shabab yang bermusim
Tak punya tempat di benakku jiwaku
Jemaah mereka bermukim.
Al-Malik, Al-Kudus, As-Salam, Al-Mukmin
Ubat gementar senja suara ngekor roh ke kasur
Masyghur, runsing...

Versa 2

(Dayang)
Pejamkan mata
Mata yang lesu itu
Dan mimpikan yang indah
Mimpikan aku
Biarkan gelita
Menghapus derita
Pejamkanlah matamu

Versa 3

(Malique)
Aku terdengar suara itu lagi
Dari tenggara namaku diseru
Disuruh hembusnya lilin di setiap empat penjuru
Katanya mata penamu tak mencoret solusi
Kata magismu takkan mampu cetus revolusi
Manusia 'kan sentiasa menyakiti
Yang tak membunuh buatmu kebal sehari lagi
Masa untuk koktel lorazepam, ambien, risperdal
Semoga afdalmu bertemu di astral
Selamat tiba kita ke republik cinta
Lagenda dimensi ruang dan waktu tak bersempadan
Halaman terbentang suci, dicuci noda dan nista
Terhapus dogma dan stigma, kepincangan dan kehilangan
Arasy yang tiada penghuni mengugut buli
Tak perlukan runut bunyi, sembunyi, bersembunyi sakan
Di hati dan pituitari menarinya tanpa bumi
Menyanyinya tanpa bunyi, 
Keghaibannya kita raikan.

(Dayang)
-Lirik yang sama-

Versa 4

(Malique)
Hakikatnya nirvana di sana
Di sini masih lagi samsara
Cuba tak diperhambanya dunia
Sukar tapi aku cuba (2x) ya

Versa 5

(Dayang)
Kembalikan senyuman serimu yang dulu
Kembalikan ke dakapanku perlindunganmu
Walaupun gerhananya seakan tak berakhir
Selagiku di sisi
Tak usah khuatir.

*****
MAKNA LIRIK

*****

Lima versa ilham menerpa,
jalan lurus sejalar cahaya,
mencari cinta mencipta karya,
bukan kepada makhluk sesama.

Bercerita tentang alam rahsia,
digarap cantik menyembunyi kata,
biar pendengar merungkai idea,
tentang apa karya tercipta.

Mencari tuhan tiada syarat,
dalam lagu terukir keramat,
isi berat cerita padat,
makin dirungkai makin tenat.

Versa 1

Versa pertama tentang dunia,
bukan dunia di penglihatan mata,
Cukup digelar alam rasa,
kenal tuhan antara nama.

Di kala ini masih berteleku,
menunduk kosong seperti tugu,
itu hanya di mata kamu,
sedang pelaku sudah tahu.

Antara dunia dan juga rasa,
masih bertingkah melawan hawa,
terkadang tersasar dunia juara,
sesekali hanya menjadi kedua.

Dalam mencari jangan berhenti,
kali pertama pasti menanti,
tidak bermaksud berterusan begini,
asal asa tidak mati.

Pertama kali cinta berbalas,
masih kabur rupa paras,
jangan riak dengan lekas,
kelak nanti diri culas.

Peringkat ini tidak berbahas,
segalanya kelam belum jelas,
simpan rahsia di dalam gelas,
elak pecah mendatang nahas.

Dunia masih di dalam hati,
tinggal sebentar malam ini,
ayuh kejar cinta abadi,
bayangan kabur makin berseri.

Kikis segala sifat mazmumah,
riak, takabbur, bangga dan sum'ah,
pujuk nafsu agar berubah,
semoga tidak berlawan arah.

Versa 2

Hapuskan segala deria,
kembalikan kepada yang punya,
tutup mata, minda tak lena,
hati tenang, jiwa tak siksa.

Gelap pekat tak terbias cahaya,
namun bahagia mewarnai gelita,
hilang derita, hilang sengsara,
sesungguhnya perjalanan baru bermula.

Versa 3,4 & 5

Empat rumah di dalam dada,
terangkan cahaya agar tak gelita,
sebelah tenggara rumah utama,
bedilan berlagu lebih di sana.

Versa ketiga hakikat isinya,
hilang dunia, merekah syariatnya,
tiada dosa, tiada pahala,
tiada syurga mahupun neraka.

Astral diibarat rumah ketujuh,
nyawa terakhir itu tempatnya,
telah tenggelam ribut dan guruh,
hanya menyaksi indah nan 'tiada'.

Alam Lahut tiada sempadan,
tidak terjangkau akal fikiran,
alam gratisan berbekal iman,
bersama takwa bertunjang kecekalan.

Hening sunyi tanpa suara,
berdiam diri tanpa mantera,
segala deria habis terlena,
tersingkir jauh dari dunia.

Fana hamba hanya seketika,
harus kembali ke alam sedar,
tanggungjawab duniawi jangan terlupa,
ukhrawi abadi tempat bersandar.

Hidup di dunia sebagai tumpangan,
mati kelak tak jadi gelandangan,
jika ilmu disusuli amalan,
bukan sekadar mencoret pedoman.

Setiap kata ada maksudnya,
buruk baik tafsirannya kita,
kerap mencari akan berjumpa,
siapa malas, rugi hidupnya.

Waktu melangkau sempadan masa,
jangan leka dengan dunia,
cari sedikit ilmu agama,
pembimbing kita di masa tua.

~~Di Sebalik "Lagu Dari Aku- XPDC"~~


Masih aku dengar,
bisikan suara itu,
membisik dalam hatiku,
kita dibuai mimpi,
kita dibuai mimpi.

Ku nyatakan rindu,
padamu,
mungkin bagimu tak seluas,
lautan biru.

Ku nyanyikan lagu,
untukmu,
mungkin bagimu tak seindah,
melodi syahdu
(langit yang biru).

Merah biru hijau kuning,
adalah penantian,
hitam putih dan kelabu,
adalah kehidupan.

Sedang dalam perjalanan,
pastikan dapat kuturutkan,
langkahku ini.

***

(Makna Lirik)

Lagu dari aku hanya untukmu,
ilham datang menderu-deru,
membisik cerita satu persatu,
makna puitis di dalam lagu.

Kepada dunia impian kosong,
jika menongkat dengan mimpi,
jiwa menangis tanda lohong,
lasian hati menagih isi.

Nyanyianku tidak sehebat mereka,
masih merangkak mencari haluan,
mereka sudah berlari ke sana,
sedang aku merangkak perlahan.

Merah masih bergelumang dosa,
masih sibuk mengejar pahala,
impian ke Syurga tujuan utama,
diri jasmani syariat amalnya.

Biru masih bermain hukum,
takut berdosa kerana neraka,
mengenal Tuhan sekadar pencipta,
diri rohani tarikat amalnya.

Hijau sudah mencarik syariat,
dosa pahala ditolak tepi,
impian bersama semakin erat,
memahami sifat membawa mati.

Kuning bersanding di atas pelaminan,
tenggelam sifat hadir zat,
jalan penghujung mengenal Tuhan,
akhir terpa hilang rempat.

Hitam, putih juga kelabu,
warna jati seorang perindu,
dunia sebagai peperangan nafsu,
tewas iman menjadi hantu.

Formasi cantik di dalam lagu,
satu persatu jalan dilalu,
sebagai hiburan sudah tentu,
lebih baik sebagai ilmu.

~~Di Sebalik Lagu Lingsir Wengi~~




LINGSIR WENGI (ASLI)

Lingsir wengi,
Lingsir wengi,
Sepi durung biso nendro,
Kagodho miring wewayang,
Kang ngerichu ati,
Kawitane,
Mung sembrono njur kulino,
Ra ngiro yen bakal nuwuhke tresno,
Nanging duh tibane aku dewe kang nemahi,
Nandang bronta,
Kadung lora,
Sambat-sambat sopo,
Reni wengi,
Sing tak puji ajo lali,
Janjine mugo biso tak ugemi.

(Mohon maaf kira salah ejaan)

***
Menjelang tengah malam,
Saat menjelang tengah malam,
sepi tidak bisa tidur,
Tergoda bayanganmu di dalam hatiku,
Permulaannya hanya bercanda kemudian terjadi,
Tidak mengira akan jadi cinta,
Kalau sudah saatnya akan terjadi kepada diriku,
Menderita sakit cinta, 
Aku harus mengeluh kepada siapa?
Siang dan malam,
Yang ku cinta jangan lupakan aku,
Janjinya ku harap tidak diingkari.

***
Maksud lirik

Pertemuan rahsia terjadi,
antara hati, jiwa dan rasa,
pengembaraan pertama berangkai lagi,
hingga membawa seribu makna.

Penantian membawa erti,
hadir Dia menyatakan azali,
perpisahan membawa erti,
akankah Kekasih menjelma lagi.

Di tengah malam tiada bunyi,
desir angin melawan sunyi,
percintaan pertama tadi,
kini berangkai bertemu lagi.

Kekasih tidak lupa janji,
hadir tajalli di hadapan abdi,
memberi nafas berbau wangi,
hingga abdi mahu mati.

Cinta agung berpisah tiada,
bukan kemanisan jiwa semata,
datang ujian tiada kata,
menanti bukti mekarkah cinta.

Kian lama hati gelisah,
merajukkah cinta berilham padah,
diamnya Dia membawa resah,
tetapi abdi berhati gagah,
mengharap janji tidak patah.

***
Sejarah Lagu

Lagu Lingsir Wengi telah dicipta oleh Sunan Kalijaga iaitu salah seorang daripada Wali Songo yang terkenal di Pulau Jawa. Lagu ini merupakan salah satu cara dia menyebarkan dakwahnya kepada masyarakat di mana ketika itu rata-ratanya beragama Hindu. Lagu ini mengandungi doa agar didekatkan diri hamba dengan Sang Penciptanya. Ia sering didendangkan ketika usai solat malam dalam irama yang lembut, sayu, beralun dan penuh pengharapan.

Walau bagaimanapun, lagu ini telah diubah liriknya sebagaimana yang telah digunakan dalam sebuah filem seram Indonesia dan berfungsi untuk menyeru dan memanggil makhluk ghaib.

::Di sebalik lagu "Di Ambang Wati"~~Wings ::



Yang putih bersih
Dalam gita kama
Si Ratu yang dirindu
Persis citra sakti mimpi...insan

Di ambang wati
Di dasar hati
Dan diri yang menyeru sumpahan
Sehangat nyawa bergelora

Terbuka hendaknya pintu segala azam
Malam antara malam sepasang rembulan
Kembali terpatri panji sejahtera
Mengotakan janji silam

Asmara kejar-mengejar
Mendungnya sepanjang hari beredar
Asmara kejar-mengejar
Mendungnya sepanjang hari

Asmara kejar-mengejar
Mendungnya sepanjang hari beredar
Menunggu bayangan berahi
Menghitung detik perpisahan
Mendamba ke pangkuan kekasih
Menangis dalam kesyahduan.

*****
Makna dalam Makna

Bila rindu mulai terbisik
Nyanyian azali bergema di jiwa
Hamparan kasih mulai merisik
Penagih Cinta mulai mendewa

Alam luas seluas pandangan
Menjadi idaman jiwa nan rabak
Menyeru pusaka di dalam badan
Menghangat cinta yang kian merebak

Menanti alam memberi aksi
Dua sinar memancar terang
Bersanding berasmara berpelamin hati
Hingga wujud menjadi hilang

Antara dua menjadi satu
Tiada ruang antara kedua
Cinta di jiwa hilang tiada
Ada tiada...Tiada ada.

~~Di Sebalik Lagu "Jika Kau Rasa Getarnya"::SLAM~~




Janganlah hanya mengukir janji
Sedangkan dikau masih mencari
Adakah benar kata-kata
Bukan ungkapan sementara...

Kaulah pancaran yang daku rasa
Bagaikan obor yang menyinar
Jika terpadam tiba-tiba
Sunyilah insan alam gelita...

Jika kau selam hati ini
Pastinya engkau 'kan mengerti
Betapa sucinya kasihku/cintaku
Jangan diragu...

Jika kau rasa getarnya
Debaran kasih cinta yang meronta
Nilai kasihku padamu
Cukup berharga

Bukan simpati yang aku pinta
Kebenaranmu memutus kata
Agar dapatku abadikan
Untuk pedoman meniti cinta...

***Makna lirik***

Seperti biasa, kelaziman lagu di dalam blog Mencari Diri akan menghuraikan makna lagu atas paksi cinta Allah. Sungguhpun telah jelas bahawa penulis lagu ini berkemungkinan besar menyampaikan mesej dalam lagu kepada seseorang (wanita) yang dicintainya.

Dalam setiap perhubungan, pastilah ada pasangannya. Yang Menyintai dan Yang Dicintai, Yang Mencari dan Yang Dicari, Yang Mengasihi dan yang Dikasihi, Yang Merindui dan Yang Dirindui.

Meneliti maksud dalam rangkap pertama lagu, manusia; kita ini terkadang sering ditipu oleh diri sendiri terutama diri nafsu. Terasa bagaikan sindiran pedas oleh Allah SWT menerusi bait ini apabila aliran ilham kepada penulis secara langsung menegur hambaNya yang melaungkan rasa cinta dan kasih akan DiriNya tetapi tidak mengetahui maksud sebenar ungkapan mereka. Cinta, rindu dan kasih kepada Allah SWT bukan bersifat sementara sementelah mengenali Siapa itu Allah SWT yang sebenar-benarnya. Justeru, tidak usah menyatakan cinta pada khalayak jika diri tidak tahu apa itu cinta. Itu hanyalah sebuah ungkapan dusta memandangkan hati dipenuhi dunia. Kerana orang yang bercinta hanya diam tanpa sengketa, tidak diketahui pula kisah mereka di dunia luar, hanya sendirian 'tiada' menemani cahaya gelita.

Di rangkap kedua, sedarlah kita bahawa Allah SWT lah segala-galanya. Dia;Tuhan Pemberi Cahaya pada yang berkehendak olehNya. Dia; Penguasa Alam Semesta mampu membolak-balikkan hati dan iman setiap hambaNya.., berdosa atau beriman tidak dikira. Bagi golongan hakikat, ternyata begitu mengharapkan agar ditajallikan DzatNya untuk menerangi alam sehingga hening segalanya. Jika tiada pentajallian, merinduilah insan yang menghakikat. Betapa sakit kerinduan itu benar-benar suatu penderaan yang sungguh menyiksakan.

Sedikit pembongkaran rahsia oleh Pemilik Diri (Allah SWT) kepada hamba yang masih mencari 'di mana Allah SWT' telah diceritakan dalam rangkap ketiga. Ianya adalah HATI. Hati adalah raja bagi sebuah kerajaan. Di situlah terbentang segala macam rahsia Allah SWT. Bukalah kunci hati (menelusuri sejarah Nabi Daud A.S dan Tabut Sakinahnya). Di dalamnya penuh rahsia tidak terperi. Seluruh alam semesta yang nyata ini tidak tertanding nilai serinya. Terbuka pintu hati, bertemulah cinta sejati (lebih faham andai berguru).

Pelengkap rasa cinta dalam rangkap keempat. Cinta Azali telah berkurun lamanya dihadiahi di dalam hati bahkan ia telah lama terpenjara di situ. Dengarlah rintihannya agar dilepasbebaskan. Bercintalah dalam kenikmatan yang Maha Kuasa setelah memilikinya. Janganlah pula kembali dikurung atau dibiarkan bebas tanpa terpeduli lagi. Kerana cinta itu, kasih itu, sesuatu yang sangat berharga. Bagaimana mungkin tergamak melepaskan sekiranya itulah ketenangan hakiki yang dicari.

Manusia diciptakan adalah untuk mengenal 'Siapa itu Allah SWT'. Manusia diciptakan adalah untuk  mencari 'Di mana Allah SWT yang diketahui bersifat terpendam dan tersembunyi. Sungguhpun tersembunyi, Allah seringkali menghantar 'bayang-bayangNya' dalam setiap perbuatan manusia dan makhluk ciptaanNya agar dapat dipelajari oleh hambaNya. Inilah yang dikatakan 'Pedoman Meniti Cinta'.

Wallahualam

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com