~~Di Sebalik "Lagu Dari Aku- XPDC"~~


Masih aku dengar,
bisikan suara itu,
membisik dalam hatiku,
kita dibuai mimpi,
kita dibuai mimpi.

Ku nyatakan rindu,
padamu,
mungkin bagimu tak seluas,
lautan biru.

Ku nyanyikan lagu,
untukmu,
mungkin bagimu tak seindah,
melodi syahdu
(langit yang biru).

Merah biru hijau kuning,
adalah penantian,
hitam putih dan kelabu,
adalah kehidupan.

Sedang dalam perjalanan,
pastikan dapat kuturutkan,
langkahku ini.

***

(Makna Lirik)

Lagu dari aku hanya untukmu,
ilham datang menderu-deru,
membisik cerita satu persatu,
makna puitis di dalam lagu.

Kepada dunia impian kosong,
jika menongkat dengan mimpi,
jiwa menangis tanda lohong,
lasian hati menagih isi.

Nyanyianku tidak sehebat mereka,
masih merangkak mencari haluan,
mereka sudah berlari ke sana,
sedang aku merangkak perlahan.

Merah masih bergelumang dosa,
masih sibuk mengejar pahala,
impian ke Syurga tujuan utama,
diri jasmani syariat amalnya.

Biru masih bermain hukum,
takut berdosa kerana neraka,
mengenal Tuhan sekadar pencipta,
diri rohani tarikat amalnya.

Hijau sudah mencarik syariat,
dosa pahala ditolak tepi,
impian bersama semakin erat,
memahami sifat membawa mati.

Kuning bersanding di atas pelaminan,
tenggelam sifat hadir zat,
jalan penghujung mengenal Tuhan,
akhir terpa hilang rempat.

Hitam, putih juga kelabu,
warna jati seorang perindu,
dunia sebagai peperangan nafsu,
tewas iman menjadi hantu.

Formasi cantik di dalam lagu,
satu persatu jalan dilalu,
sebagai hiburan sudah tentu,
lebih baik sebagai ilmu.

~~Di Sebalik Lagu Lingsir Wengi~~




LINGSIR WENGI (ASLI)

Lingsir wengi,
Lingsir wengi,
Sepi durung biso nendro,
Kagodho miring wewayang,
Kang ngerichu ati,
Kawitane,
Mung sembrono njur kulino,
Ra ngiro yen bakal nuwuhke tresno,
Nanging duh tibane aku dewe kang nemahi,
Nandang bronta,
Kadung lora,
Sambat-sambat sopo,
Reni wengi,
Sing tak puji ajo lali,
Janjine mugo biso tak ugemi.

(Mohon maaf kira salah ejaan)

***
Menjelang tengah malam,
Saat menjelang tengah malam,
sepi tidak bisa tidur,
Tergoda bayanganmu di dalam hatiku,
Permulaannya hanya bercanda kemudian terjadi,
Tidak mengira akan jadi cinta,
Kalau sudah saatnya akan terjadi kepada diriku,
Menderita sakit cinta, 
Aku harus mengeluh kepada siapa?
Siang dan malam,
Yang ku cinta jangan lupakan aku,
Janjinya ku harap tidak diingkari.

***
Maksud lirik

Pertemuan rahsia terjadi,
antara hati, jiwa dan rasa,
pengembaraan pertama berangkai lagi,
hingga membawa seribu makna.

Penantian membawa erti,
hadir Dia menyatakan azali,
perpisahan membawa erti,
akankah Kekasih menjelma lagi.

Di tengah malam tiada bunyi,
desir angin melawan sunyi,
percintaan pertama tadi,
kini berangkai bertemu lagi.

Kekasih tidak lupa janji,
hadir tajalli di hadapan abdi,
memberi nafas berbau wangi,
hingga abdi mahu mati.

Cinta agung berpisah tiada,
bukan kemanisan jiwa semata,
datang ujian tiada kata,
menanti bukti mekarkah cinta.

Kian lama hati gelisah,
merajukkah cinta berilham padah,
diamnya Dia membawa resah,
tetapi abdi berhati gagah,
mengharap janji tidak patah.

***
Sejarah Lagu

Lagu Lingsir Wengi telah dicipta oleh Sunan Kalijaga iaitu salah seorang daripada Wali Songo yang terkenal di Pulau Jawa. Lagu ini merupakan salah satu cara dia menyebarkan dakwahnya kepada masyarakat di mana ketika itu rata-ratanya beragama Hindu. Lagu ini mengandungi doa agar didekatkan diri hamba dengan Sang Penciptanya. Ia sering didendangkan ketika usai solat malam dalam irama yang lembut, sayu, beralun dan penuh pengharapan.

Walau bagaimanapun, lagu ini telah diubah liriknya sebagaimana yang telah digunakan dalam sebuah filem seram Indonesia dan berfungsi untuk menyeru dan memanggil makhluk ghaib.

::Di sebalik lagu "Di Ambang Wati"~~Wings ::



Yang putih bersih
Dalam gita kama
Si Ratu yang dirindu
Persis citra sakti mimpi...insan

Di ambang wati
Di dasar hati
Dan diri yang menyeru sumpahan
Sehangat nyawa bergelora

Terbuka hendaknya pintu segala azam
Malam antara malam sepasang rembulan
Kembali terpatri panji sejahtera
Mengotakan janji silam

Asmara kejar-mengejar
Mendungnya sepanjang hari beredar
Asmara kejar-mengejar
Mendungnya sepanjang hari

Asmara kejar-mengejar
Mendungnya sepanjang hari beredar
Menunggu bayangan berahi
Menghitung detik perpisahan
Mendamba ke pangkuan kekasih
Menangis dalam kesyahduan.

*****
Makna dalam Makna

Bila rindu mulai terbisik
Nyanyian azali bergema di jiwa
Hamparan kasih mulai merisik
Penagih Cinta mulai mendewa

Alam luas seluas pandangan
Menjadi idaman jiwa nan rabak
Menyeru pusaka di dalam badan
Menghangat cinta yang kian merebak

Menanti alam memberi aksi
Dua sinar memancar terang
Bersanding berasmara berpelamin hati
Hingga wujud menjadi hilang

Antara dua menjadi satu
Tiada ruang antara kedua
Cinta di jiwa hilang tiada
Ada tiada...Tiada ada.

~~Di Sebalik Lagu "Jika Kau Rasa Getarnya"::SLAM~~




Janganlah hanya mengukir janji
Sedangkan dikau masih mencari
Adakah benar kata-kata
Bukan ungkapan sementara...

Kaulah pancaran yang daku rasa
Bagaikan obor yang menyinar
Jika terpadam tiba-tiba
Sunyilah insan alam gelita...

Jika kau selam hati ini
Pastinya engkau 'kan mengerti
Betapa sucinya kasihku/cintaku
Jangan diragu...

Jika kau rasa getarnya
Debaran kasih cinta yang meronta
Nilai kasihku padamu
Cukup berharga

Bukan simpati yang aku pinta
Kebenaranmu memutus kata
Agar dapatku abadikan
Untuk pedoman meniti cinta...

***Makna lirik***

Seperti biasa, kelaziman lagu di dalam blog Mencari Diri akan menghuraikan makna lagu atas paksi cinta Allah. Sungguhpun telah jelas bahawa penulis lagu ini berkemungkinan besar menyampaikan mesej dalam lagu kepada seseorang (wanita) yang dicintainya.

Dalam setiap perhubungan, pastilah ada pasangannya. Yang Menyintai dan Yang Dicintai, Yang Mencari dan Yang Dicari, Yang Mengasihi dan yang Dikasihi, Yang Merindui dan Yang Dirindui.

Meneliti maksud dalam rangkap pertama lagu, manusia; kita ini terkadang sering ditipu oleh diri sendiri terutama diri nafsu. Terasa bagaikan sindiran pedas oleh Allah SWT menerusi bait ini apabila aliran ilham kepada penulis secara langsung menegur hambaNya yang melaungkan rasa cinta dan kasih akan DiriNya tetapi tidak mengetahui maksud sebenar ungkapan mereka. Cinta, rindu dan kasih kepada Allah SWT bukan bersifat sementara sementelah mengenali Siapa itu Allah SWT yang sebenar-benarnya. Justeru, tidak usah menyatakan cinta pada khalayak jika diri tidak tahu apa itu cinta. Itu hanyalah sebuah ungkapan dusta memandangkan hati dipenuhi dunia. Kerana orang yang bercinta hanya diam tanpa sengketa, tidak diketahui pula kisah mereka di dunia luar, hanya sendirian 'tiada' menemani cahaya gelita.

Di rangkap kedua, sedarlah kita bahawa Allah SWT lah segala-galanya. Dia;Tuhan Pemberi Cahaya pada yang berkehendak olehNya. Dia; Penguasa Alam Semesta mampu membolak-balikkan hati dan iman setiap hambaNya.., berdosa atau beriman tidak dikira. Bagi golongan hakikat, ternyata begitu mengharapkan agar ditajallikan DzatNya untuk menerangi alam sehingga hening segalanya. Jika tiada pentajallian, merinduilah insan yang menghakikat. Betapa sakit kerinduan itu benar-benar suatu penderaan yang sungguh menyiksakan.

Sedikit pembongkaran rahsia oleh Pemilik Diri (Allah SWT) kepada hamba yang masih mencari 'di mana Allah SWT' telah diceritakan dalam rangkap ketiga. Ianya adalah HATI. Hati adalah raja bagi sebuah kerajaan. Di situlah terbentang segala macam rahsia Allah SWT. Bukalah kunci hati (menelusuri sejarah Nabi Daud A.S dan Tabut Sakinahnya). Di dalamnya penuh rahsia tidak terperi. Seluruh alam semesta yang nyata ini tidak tertanding nilai serinya. Terbuka pintu hati, bertemulah cinta sejati (lebih faham andai berguru).

Pelengkap rasa cinta dalam rangkap keempat. Cinta Azali telah berkurun lamanya dihadiahi di dalam hati bahkan ia telah lama terpenjara di situ. Dengarlah rintihannya agar dilepasbebaskan. Bercintalah dalam kenikmatan yang Maha Kuasa setelah memilikinya. Janganlah pula kembali dikurung atau dibiarkan bebas tanpa terpeduli lagi. Kerana cinta itu, kasih itu, sesuatu yang sangat berharga. Bagaimana mungkin tergamak melepaskan sekiranya itulah ketenangan hakiki yang dicari.

Manusia diciptakan adalah untuk mengenal 'Siapa itu Allah SWT'. Manusia diciptakan adalah untuk  mencari 'Di mana Allah SWT yang diketahui bersifat terpendam dan tersembunyi. Sungguhpun tersembunyi, Allah seringkali menghantar 'bayang-bayangNya' dalam setiap perbuatan manusia dan makhluk ciptaanNya agar dapat dipelajari oleh hambaNya. Inilah yang dikatakan 'Pedoman Meniti Cinta'.

Wallahualam

●●Di sebalik Lagu "She's Gone~~Steelheart"●●



She's gone
Out of my life
I was wrong
I'm to blame
I was so untrue
I can't live without her love

In my life
There's just an empty space
All my dreams are lost
I'm wasting away
Forgive me girl

Lady, won't you save me
My heart belongs to you
Lady, can you forgive me
For all i've done to you
Lady, oh, lady

She's gone
Out of my life
Oh she's gone
I find it so hard to go on
I really miss that girl, my love

Come back into my arms
I'm so alone
I'm begging you
I'm down on my knees
Forgive me, girl

****

○○Makna Lirik○○

She's gone sebuah lagu yang ditujukan kepada seorang wanita. Betapa lelaki itu amat berasa kehilangan akan wanita yang dicintainya. Walau bagaimanapun, bukan itu yang ingin kita tetas. Bukan pula mahu merungkai rahsia cinta antara dua manusia. Sungguhpun  lagu ini benar menjurus ke arah itu. Apa yang ingin kita cari adalah rahsia Allah SWT dalam aliran ilham kepada penulis. Kerana diriNya begitu berharga.

Secara keseluruhannya, lagu ini menghantar mesej penyesalan yang teramat sangat daripada seseorang kepada Cintanya. 'She', 'lady', 'girl' sinonim untuk perempuan. Sesungguhnya, tidak diciptakan kecantikan dan kelembutan yang ada pada kaum ini dengan sia-sia melainkan ianya mencerminkan sifat-sifat yang dimiliki AllahSWT (Maha Suci Allah untuk disamakan dengan makhluk).

Dalam diri setiap manusia telah dibekalkan dengan beberapa ruang alam yang dikuasai oleh 'diri' tertentu. 'Diri' inilah yang mengajar erti cinta sehingga pada akhirnya kita bertemu dengan Empunya Pemilik Diri (sebenarnya Empunya itulah yang mengajar erti cinta) sehingga yang tinggal adalah 'tiada' (rujuk guru).

Dalam rangkap pertama telah pun dijelaskan betapa salah satu sifat AlahSWT itu adalah cemburu. Maha Cemburu. Apabila Allah cemburu, kesannya dapat dirasai pada jiwa. Di mana kerohanian kita berasa kosong dan tersiksa, akibat Empunya Diri yang semakin menjauh. Maksudnya di sini, kita akan kehilangan  Kasih Allah (Sifat Rahim Allah). Inilah yang sering dikhuatiri oleh kebanyakan ahli zikir yang hijau. Dalam rangkap ini, penulis lekas sedar akan kesalahan yang telah dilakukan dan segera memohon keampunan daripada Allah SWT. Hal ini bahawasanya, dia ternyata menyedari bahawa tiada sekelumit kudratnya bagi meneruskan kehidupan tanpa kasih sayang Allah SWT. 

Ternyata benar, jika kita telah berjauhan dari landasan yang telah Allah SWT tetapkan, tiadalah ertinya sebuah kehidupan lagi. Segala-galanya hanya melakar kesia-siaan, dari situlah terbitnya kekosongan jiwa. Akhirnya, kembali semula memohon keampunan Allah SWT melalui pengisian jiwa yang benar. Inilah dinamakan kembali ke pangkal jalan.

Justeru, tertunduk merayulah Sang Hamba kepada Allah SWT agar dirinya diampuni. Mengharap agar dikembalikan semula 'nikmat bercinta' yang sekian lama telah luput. Berterbanganlah sifat ego Allah yang kita pinjam...hilanglah sifat sombong Allah yang kita pakai. Kala itu, sedarlah hai sahabat, tiadalah sekelumit hak kita melainkan hak Allah SWT semata-mata.

Sesungguhnya, Allah itu amat benar menyukai kepada makhluk yang benar-benar bersandar hanya kepadaNya... yang sering menyeru-nyeru namaNya... yang sentiasa melihat wajahNya dalam apa jua keadaan (rujuk guru).

Wallahualam

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com