~~Siapa CINTA pertama anda?~~

~~CINTA PERTAMA~~

~~ Cinta… pelbagai definisi dan maksud mungkin akan keluar daripada mulut manusia. Antaranya adalah perasaan kasih-sayang sesama manusia…

~~ Jenis-jenis cinta pula, adalah cinta pada pandangan pertama, cinta bertepuk sebelah tangan, cinta palsu, cinta segitiga, cinta monyet, cinta dunia, cinta harta…dan yang paling penting adalah CINTA ALLAH. Berapa ramai dalam kalangan kita semua benar-benar menCINTAI ALLAH melebihi cintanya pada manusia…susahnya nak telah…kerana cinta itu tidak boleh dikira menggunakan calculator. Hehe.

~~ Semestinya apabila kita bertanyakan pada rakan-rakan : “Apakah kamu menyintai ALLAH lebih daripada mencintai kekasihmu sendiri?” dan sudah pasti jawapan mereka adalah “Iya, saya mencintai ALLAH lebih daripada mencintai dia.”

~~Harapnya, apa yang diakui itu selari dengan gerak hati. Bukan sekadar kelembutan lidah berbicara dan kemanisan bibir melontar kata.

~~ Cinta pandang pertama, sepatutnya adalah jatuh kepada ALLAH, bukan manusia ciptaanNYA. Saya rasa mungkin ramai juga menyokong kata-kata saya, kerana Allah merupakan perkara pertama yang kita lihat berbanding dengan sekelilingnya yakni di alam cahaya sebelum kita bernama manusia. (Maha suci ALLAH untuk dibandingkan dengan segala bentuk).

~~ Firman Allah bermaksud:” Barangsiapa di antara hambaKU yang ingin bertemu denganKU, hendaklah dia beramal soleh.”

~~Akan tetapi, sebagai hamba yang dha’if dan lemah, jangan sesekali membayangkan dalam hati, bahawa pertemuan dengan Allah itu seperti menatap sesuatu pada tempatnya. Pertemuan ini hanya Allah yang tahu bagaimana konsekuensinya.

~~Dalam kitab “FATHUL MAZID” dikatakan bahwa melihat ALLAH adalah sebuah nikmat yang melebihi segala nikmat di syurga, dan dalam kitab ini mengatakan bahawa melihat ALLAH itu “Tidak pernah terbayangkan di hati, dan tidak pernah di dengar oleh telinga, dan tidak pernah dipandang oleh mata dan dari hujung kaki sehingga hujung rambut merasakan kenikmatan tersebut, sehingga di ketika itu ahli syurga terlena dengan indahnya zat Allah Taala.”

~~Rasulullah s.a.w. bersabda: “Allah, Yang Maha Agung dan Mulia menjumpaiku – yakni dalam tidurku- kemudian berfirman kepadaku, “ Wahai Muhammad, katakanlah : “Ya ALLAH, aku memohon kepadaMU untuk mencintaiMU, mencintai sesiapa sahaja yang mencintaiMU, serta mencintai perbuatan yang mengantarkan aku untuk mencintaiMU.” Dalam amal ubudiyah, cinta (mahabbah) menempati darjat yang paling tinggi. Mencintai ALLAH dan rasulNYA bererti melaksanakan seluruh amanat dan ajaran al-Quran dan sunnah Rasul, disertai luapan kalbu yang dipenuhi rasa cinta.

~~ Dalam buku “Mahabbatullah” (mencintai ALLAH), Imam Ibnu Qayyim menuturkan tahap-tahap menuju wahana cinta ALLAH. Bahawasanya cinta senantiasa berkaitan dengan amal. Dan amal sangat tergantung pada keikhlasan kalbu, di sanalah cinta ALLAH berlabuh. Ini disebabkan cinta ALLAH merupakan refleksi dari disiplin keimanan dan kecintaan yang terpuji, bukan kecintaan yang tercela yang menjerumuskan kepada cinta selain ALLAH.

~~Wallahu’alam.

p/s: zaman sekarang, orang yang benar2 mencintai ALLAH akan dipenjara dan dikatakan ilmu sesat…tapi org yg benar2 berilmu sesat, dibiarkan berkeliaran…hanya ALLAH MAHA MENGETAHUI setiap sesuatu kejadian…

1 comment:

  1. very nice!!
    cinta pada Allah adalah yang utama..
    dan org yang mencintai Allah itu, menginginkan menerapkan penerapan syariah disebut'teroris', 'fundamentalis', 'kolot', 'radikal', dll. dipenjarakan, disiksa, dan dibunuh..

    keadaan ini sebetulnya sangat mirip dengan kondisi rasulullah dan sahabat dulu.. siapa saja yang mengkritik tuhan mereka (org jahiliyah), akan disiksa, diboikot, dan dibunuh.. tapi semua itu berhasil dilalui hingga fajar kemenangan itu datang..

    yang menjadi pertanyaan apakah fajar kemenangan itu akan kembali menyinari umat terbaik ini??
    temukan jawabannya klik ini, dan jangan lipa tuk slalu kunjungi blog saya.. (hehehe, skalian promo)

    ReplyDelete

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com