~~di sebalik lirik "SESAT DALAM RINDU" (Damasutra)~~



~~Ku resah mencarimu dengan akal…Dengan bersama-sama sifat pinjaman…Kau ku rasakan semakin menjauh…Tersesatlah aku dalam rindumu…~~

~~Ku satukan firasat mencarimu… dan ku terlontar di penghujung alam… kau masih tidak dapat ku jejaki… betapa malangnya nasibku…~~

~~Keranamu ku tinggalkan segalanya… sendiri aku terpedaya…punya akal dan firasat yang tidak ke mana… hanya jalan yang sempurna…~~

~~Zahir musnah bagi yang mimpi… zahir ada rahsia mencari… lalu ku salami di dalam diri…di bawa arus nafasku… asal serah janji dahulu… mula hidup pasti mula cinta…~~

~~Engkau kasih ada di sini… engkau kasih ada menanti…Engkau kasih..aku jua kasih…~~

(Maksud Lagu)

~~Sesat dalam rindu menceritakan tentang seseorang yang mahu mencari Pemilik DIRI yang telah lama ditinggalkannya. Dalam resah, bersama sifat-sifat pinjaman Allah Ta’ala, penulis berusaha untuk mendekati semula DIRI yang kini bagaikan ‘merajuk’, dan semakin menjauh…~~

~~Naluri disatukan, hanya untuk bertemu DIRI. Namun, penulis mendapat habuan yang setimpal dengan perbuatannya apabila dia dibiarkan terlontar sendirian di ‘alam zikir’ DIRI semakin menjauh dan kian sukar dijejaki…~~

~~Kesungguhan dalam mencari diri, membuatkan penulis sanggup meninggalkan segala kenikmatan dan kemewahan dunia. Namun pengorbanan itu terlalu kecil dan tidak memberi apa-apa makna baginya apabila dia perlu menempuh kesengsaraan dalam kerinduan…~~

~~Penulis mengingatkan kepada pendengar yang mahu belajar ‘jalan’ ini agar tidak mendambakan kehebatan dunia sebagai impalannya (sang pemimpi), tetapi mereka sebaliknya perlu tahu ‘rahsia mencari’ Yang Tersembunyi. Hal inilah yang membuatkan penulis kembali membawa dirinya menyelami ke dalam DIRI (muraqabah). Dan saat itu…nafas turun dan naik disusun bersama lafazan zikir. Syaratnya, cuma mengotakan semula ‘janji’ yang dibina kepada DIRI suatu masa dulu… “Hidup di dunia hanya untuk beribadah…” dan bermulalah sebuah percintaan antara manusia dan Penciptanya disaat roh ditiupkan ke dalam jasad.

~~Pada rangkap lagu yang terakhir… merupakan kemuncak sebuah percintaan. Kerinduan yang sekian lama terpendam…telah tercetus…kesesatan menjadi kebenaran hakiki…apabila penulis telah menemui Pemilik Cinta Yang Abadi. Di situlah terlihat olehnya DIRI menanti kehadirannya.

~~ENGKAU KASIH…AKU JUA KASIH…(Engkau adalah aku…dan aku adalah engkau…)

SESAT DALAM RINDU_DAMASUTRA

sumber gambar : http://ivoesiicapricornus.blogspot.com


~~di sebalik lirik "ASYIK" (Damasutra)~~

video

Dengan bahasa…kalimah yang sama…

Puji dan memuja…

Dilindung dan dibuka…

Rahsiakan tetap rahsia…

Indah bukan rupa…

Harum bukan bunga…

Manis bukan gula…

Panas bukannya bara…

Cintakan tetap cinta…

Sejak aku kenali…

Cintamu yang suci…

Aku telah berjanji…

Tak berpaling lagi…

Akan aku genggam api…

Hingga jadi besi…

Dan nyata sebati…

Gelap bukan malam…

Terang bukan siang…

Satu tak terbilang…

Hanyut tak terenang…

Waktu tak terasa…

Rindu tak terkata…

Asyiknya cinta…

Dan hanya kepadamu…

Ku serah jiwa ragaku…

Walau berjuta seteru…

Tak ku ragu...

(Maksud lirik)

~~hanya satu bahasa…hanya satu kalimah…itulah “bahasa Tuhan”. Bahasa yang penuh dengan puja dan puji kepada Allah (zikrullah). Ada dalam kalangan hambaNya yang diangkat martabat (dibuka hijab kesufian) dan ada pula yang masih di peringkat sama…tidak berganjak. Rahsia Allah akan tetap menjadi rahsia melainkan kepada sesiapa ang dikehendakinya. (Kenal diri…kenal Allah)…~~

~~Bagi hambaNya yang telah mengenal apa itu DIRI…keadaan mereka akan sentiasa seperti orang yang asyik bercinta. Inilah hakikat cinta yang sebenar.

**indah bukan rupa…

Harum bukan bunga…

Manis bukan gula…

Panas bukan bara…*

~~Keadaan Diri yang terlalu bersih, suci, hening dan jernih sukar diungkapkan melalui kata-kata, sukar untuk dibuat perbandingan dengan hal-hal duniawi… dan tiada sesuatu pun yang boleh menandingi keindahan Diri. Dia terlalu sempurna.

~~Itulah perkara yang telah dilalui oleh penulis. Dia telah bertemu dengan Cinta Hatinya. Pasti dia tidak akan mengisi ruangan hatinya dengan cinta yang lain…melainkan ALLAH. itulah kehebatan CINTA…

~~Demi cinta yang teragung, penulis sanggup untuk menempuh pelbagai halangan biarpun terpaksa menggenggam api sehingga jadi besi demi cintanya pada pemilik DIRI…

~~Rangkap seterusnya, penulis membawa pendengar untuk turut sama merasai alam zikir. Sebuah alam yang terlalu tenang…senyap dan sunyi…pemandanganya saujana mata memandang. Tiada pencemaran…gelapnya alam itu…tidak seperti pekatnya malam…terangnya alam itu…tidak seperti cerahnya siang. Kehebatan cintanya pada pemilik DIRI terlalu hebat sehingga cahayanya melimpahi alam. Hanyutnya dalam asmara cinta…bagaikan hanyut di sebuah lautan yang amat luas tiada bertepi. Rindunya pada sang DIRI…terlalu kuat…begitulah asyiknya CINTA…

~~Hanya kepada Allah, penulis menyerah seluruh jiwa dan raganya…walau apa yg terjadi…walau apa yang menghalangi…takkan ragu untuk menghadapi…demiMU ALLAH..~~

~~ASYIK_DAMASUTRA~~

~~di sebalik lirik "SATU" (Dewa19)~~


SATU

Aku ini adalah dirimu…

Cinta ini adalah cintamu…

Aku ini adalah dirimu…

Jiwa ini adalah jiwamu…

Rindu ini adalah rindumu…

Darah ini adalah darahmu

Tak ada yang lain selain dirimu…

Yang selalu ku puja…

Ku sebut namamu…di setiap hembusan nafasku…

Ku sebut namamu… ku sebut namamu…

Dengan tanganmu aku menyentuh…

Dengan kakimu aku berjalan…

Dengan matamu aku memandang…

Dengan telingamu aku mendengar…

Dengan lidahmu aku bicara…

Dengan hatimu aku merasa…

(maksud lirik)

~~”Aku adalah dirimu” seperti yang diberitakan oleh Allah, “Andai kamu mengenali dirimu, nescaya kamu mengenali Aku”…penulis kemudiannya menyatakan bahawa apa yang dia miliki adalah milik Allah. bermula daripada dirinya sendiri, kemudian penulis mengatakan bahawa segala cinta, rindu yang memenuhi jiwa raganya adalah milik Allah. tiada satu jua pun milik penulis. “wujudnya kita adalah satu dosa”. (jangan cepat melenting, sila cari guru utk fahami maksudnya)

~~Penulis mengambil petikan kalimah syahadah “Tiada Tuhan melainkan Allah”. kemudian penulis turut merungkaikan maksud kalimah syahadah itu dengan menyatakan bahawa di setiap hembusan nafasnya adalah mengingati “ALLAH”. hanya ALLAH.

~~Seperti rangkap pertama, penulis menyatakan segala yang dimiliknya adalah milik ALLAH jua. Tanpa Allah, anggota itu seakan tiada gunanya. (berbalik kepada sifat 20 bagi Allah)…

~~”Dengan hatimu aku merasa”… hati itu adalah raja sebuah kerajaan tubuh. Tanpa ‘raja’ yang bersih, maka keseluruhan ‘kerajaan’ akan hancur berkecai. Kerana ‘raja’ itu adalah ‘akal’ yang perlu dibersihkan.

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com