~~maksud islami lagu "KEKASIHKU - Rahmat~~

~~Terjagaku sedari mimpi yang panjang…. Melayang berkelana di langit terbuka… menatap suci segala bidadari…

~~Wajah berkaca perawanlah selamanya… Bersinar mata seumpama mutiara…. Santun luhurnya tak tercela sesiapa… Di manakah dia…

~~Di sisi terlenalah setia… Dewi hatiku seri cinta… Ingin dikau ku jadikan temanku…. Dalam hidup yang kekal berpanjangan….

~~KepadaMu Tuhan… Aku berserah…. Ku sujud syukur padaMu…. Menemukanku kekasih hati…. Oh bidadari sanubariku….

~~Oh kekasihku…~~

***

(Makna Lirik)

~~Mengisahkan tentang diri penulis yang telah tersedar dari keasyikan dalam mengingati Allah. Penulis kemudiannya menceritakan tentang keadaan dirinya yang telah hanyut di alam tafakur (zikir ruh). Dia mengibaratkan dirinya seperti berada di sebuah hamparan luas. Tiada yang awal dan tiada pula akhirnya. Bidadari yang dimaksudkan adalah Diri Rohani.

~~Diri Rohani itu tersangatlah cantik apabila diibaratkan wajahnya seumpama kaca manakala panahan matanya pula seperti kerlipan mutiara. Setiap perbuatan dan tingkah laku Diri sangatlah jujur, telus dan luhur. Tiada sebarang makhluk yang mampu menandingi kehebatan Diri Rohani. Namun, kehadirannya hanya sementara. Sekadar untuk memenuhi permintaan insan yang sedang merinduinya. Di manakah dia…

~~disebabkan paras Diri itu terlalu cantik, anggun (sifat kecantikan Allah), maka penulis menggelarnya dengan dua nama iaitu Dewi Hati dan juga Seri Cinta. Penulis mahu menjadikan Diri itu sebagai teman dalam kehidupan yang kekal abadi.

~~Di rangkap terakhir lagu, penulis menunjukkan betapa dia bersyukur kerana Allah memberi petunjuk kepadanya dengan mengurniakannya sebuah CINTA yang Maha Agung.

Wallahua’lam

~~KEKASIHKU_RAHMAT~~

~~di sebalik lirik "TAPI BAGAIMANA (Spider)~~

~~Kau buat ku teruja… kau buat ku tertawa… terbit rasa cemburu seperti pasangan kekasih yang hangat bercinta…

~~Dan tak sanggup berpisah… walau hanya sekejap… aku sangat merindui kau… senang sekali kau ada…

~~Tapi bagaimana nak ku kata padanya… dia yang ada seperti tiada… dengan dia cinta jadi sebuah ritual… haruskah aku kejam demi rasa… tolong lepaskan aku dari sengsara ini…

~~Dia bukan tak cantik… dia bukan tak baik… hanya kekosongan yang ada… di sudut hatiku tak bisa diusik… hingga cinta jadi kematu…

~~Tiada yang nak gaduh… tiada yang nak tentang… hingga rasa menjadi kering kontang…

~~Tapi bagaimana nak ku kata padanya… dia yang ada seperti tiada… dengan dia cinta jadi sebuah ritual… haruskah aku kejam demi rasa… tolong lepaskan aku dari sengsara ini…

~~Tapi bagaimana nak ku kata padanya… dia yang ada seperti tiada… dengan dia cinta jadi sebuah ritual… haruskah aku kejam demi rasa…

~~Tapi bagaimana nak ku kata padanya… dia yang ada seperti tiada… dengan dia cinta jadi sebuah ritual… haruskah aku kejam demi rasa… tolong lepaskan aku dari sengsara ini…~~

(Maksud lagu)

~~Firman Allah dalam surah al-Imran (191): “Ingatlah Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi”. Sebenarnya bercinta dengan Allah itu lebih bahagia berbanding bercinta sesama manusia. Namun, sudah itu fitrah manusia normal. Dalam bercinta dengan Allah…mempunyai pelbagai rasa yang sangat unik. Dalam sedih ada bahagia, dalam bahagia ada derita, dalam derita ada gembira. Semua itu saling melengkapi. Namun untuk kecewa? Tidak akan pernah berasa kecewa…

~~Apabila sudah mengenali Allah, pastinya sukar untuk berpisah denganNya, walau hanya sekejap… pasti Diri Qurbah itu cepat merinduiNya. Dan apabila tajallinya sifat Allah, maka cinta yang kian berputik semakin mekar dan harum. Bagaikan sebuah taman yang penuh dengan bunga-bungaan yang cantik berkembang mekar di mana mereka juga menyebut nama Sang Pemilik Cinta…

~~Tapi bagaimana untuk Diri Rohani (Qurbah) menyatakan betapa dia mencintaiNya. DIA hadir hanya sementara..kemudian kembali menghilang. Hanya sebentar dia menunjukkan sifat Jamaliyahnya (kecantikan). Dengan DIA cinta telah menjadi sebuah ritual. Itulah ritual menyebut namaNya dengan begitu mendayu syahdu menggambarkan betapa Hati merinduiNya. Firman Allah dalam Hadith Qudsi: “Aku adalah gudang yang tersembunyi, maka Aku ingin diketahui, maka Aku menciptakan makhluk agar mereka mengenaliKU.”

~~Firman Allah dalam hadith Qudsi lagi: “Ilmu batin adakah rahsia di antara rahsiaKU. Aku jadikan di dalam hati hambaKU dan tidak ada yang menempatinya kecuali AKU.”

~~ Firman Allah: “Aku ini berada pada sangkaan hambaKU. Aku bersamanya ketika dia mengingatiKu. Bila dia mengingatiKU pada hatinya, maka aku akan mengingatinya pada zatKU, dan bila dia mengingatiKu pada satu kumpulan, maka Aku akan mengingatinya pada satu kumpulan yang lebih baik daripadanya.” Yang dimaksudkan dengan hadis ini adalah manusia pada wujud manusia iaitu di alam ‘tafakkur’.

~~”Dia bukan tak cantik…dia bukan tak baik” merujuk kepada kekasih sesama manusia. Namun, kekosongan yang sedikit berada di sudut hati itu hanya akan menempatkan Cinta Allah sahaja. Nabi bersabda: “Hati seorang Mukmin itu adalah cermin dari Allah yang bersifat al-Mukmin.” Yang dimaksudkan dengan Mukmin yang pertama adalah hati hamba Allah yang beriman, sedangkan Mukmin yang kedua adalah zat Allah yang bersifat al-Mukmin. Jadi, manusia yang mampu melihat sifat-sifat Allah pada segala sesuatu yang ada di muka bumi, bererti dia pasti akan melihat zat Allah di alam akhir (Alam Lahut) tanpa adanya perantaraan.

~~Apabila dapat melihat zat Allah di alam Lahut, maka tiada siapa yang akan menentang. Di situlah selamanya sehingga rasa bukan lagi rasa. Hilanglah semua deria.

~~Rasul bersabda: “Seorang Mukmin, matanya akan melihat dengan cahaya dari Allah.”

~~Sabda Rasul: “ Seorang Mukmin adalah cermin Allah yang Mukmin.”

~~Hadis Rasul: “ Orang alim akan mengukur dan orang yang Arif akan membersihkan.”

~~Bila pembersihan hati telah sempurna… maka insan akan mendapat ma’arifatullah dengan selalu musyahadah pada ‘cermin Hati’.

Wallahu’alam

“Tapi bagaimana_spider”

~~di sebalik lirik "SUFI"- Damasutra~~

~~Sufi selangkah tirai kasihmu ku buka… Engkau serahkan cinta hingga dirimu tiada… Kasih sufi kau rela pilih derita di dunia… Biar rebah dihina kau tak berubah…

~~Kau menguasai selautan… Yang tersembunyi di genggaman… Nafi dan isbat kau sandingkan… Sebagai tali pegangan….

~~Sufi kau hilang di pandangan…. Ada di dalam kenikmatan…. Engkau dan dia pasti tidak akan terpisah…. Andai tertutup tirai sufi…. Yang terang tidak nampak terang…. Inilah siksa menyakitkan sepanjang jalan…

~~Inginku tempuh titianmu…. Dari kekasih ke kekasih…. Pengabdianku bersamamu kasih…. Biar rebah dihina kau tak berubah…~~

(Maksud lirik)

~~Sufi diertikan sebagai seorang yang alim, warak, wali Allah. Lagu ini menceritakan tentang seorang yang telah bertemu dengan cinta Allah, sehingga dia sanggup meninggalkan kemewahan dunia semata-mata kasihkan Allah.

~~Mereka yang telah tenggelam dan asyik dengan cinta Allah pastinya telah mengenali Yang Maha Tersembunyi (ALLAH). Firman Allah : “Aku adalah Yang Terpendam dan Tertutup. Aku ingin dikenali dan ditemukan. Ku ciptakan makhluk agar mereka mengenal-KU”.

~~Nafi dan Isbat… itulah kalimah agung LAAILAHAILLALLAH yang bermaksud “tiada Tuhan (nafi) melainkan Allah (Isbat)..

~~Nikmat yang hakiki adalah apabila seseorang hamba itu berada dalam fanalillah sehingga tercapainya maksud “Aku adalah engkau…dan engkau adalah aku”. Keadaan itu hanya berlaku apabila hijab sufi tersingkap. Hilanglah diri insan…tajalli pula ALLAH yakni insan itu lenyap bersama ALLAH…tenggelam dalam kenikmatan dan keredhaan. Para sufi menganggapnya sebagai kesempurnaan seorang insan yang luhur…. Kadangkala hijab sufi akan kembali berlabuh tirainya. Tiada apa yang dapat dilihat melainkan dunia. Itulah siksa yang menyakitkan. Siksa apabila tidak bertemu dengan Kekasih hati…

~~Apabila sekali telah berada dalam ma’arifatullah…pastinya keadaan itu bagaikan menggamit kerinduan.

~~Dari kekasih ke kekasih memberi makna tentang DIRI rohani dan ALLAH. Biarpun dihina oleh golongan yang cintakan dunia, namun pengabdian suci itu tetap kekal dan utuh. Tidak akan goyah duduknya. Umpama karang di dasar laut…~~

Wallahua’lam

SUFI_DAMASUTRA

sumber gambar : http://nahwannur.blogspot.com

~~di sebalik lirik "BAWAKU PERGI" - kaka feat zizan~~


~~Bawa aku pergi…pacu laju-laju…Kita lari dari reality… Bawa aku pergi…Pacu laju lagi…Malah kita tak perlu kembali…

~~Tengah malam nanti…Tolong jangan lupa…Jangan mungkir janji…Aku dah teruja…. Sudah cukup lama… Aku tunggu saat ini… Sejak kal terakhir kau hantar pulang… Hidup sungguh sepi… Tolong jangan bilang mama… Tolong jangan bilang papa…Malah jangan bilang teman karibmu… Jangan bilang sesiapa…

~~Oh, buku merah jangan lupa bawa… moga_moga belum tamat tempoh… Kali ini kita pergi lebih lama… Pergi lebih jauh, ayuh…

~~Bawa aku pergi… Pacu laju-laju… Kita lari dari reality… Bawa aku pergi… Pacu laju lagi… Malah kita tak perlu kembali…

~~Mata dalam kaca… Topi berceloreng… Sarung tangan hitam… Atas muka ada topeng…. Hanya perlu siul, tidak tekan loceng…. Hero sudah sampai, cerpat terjun loteng… Kita terus ke sempadan, aku pacu engkau bonceng… Bawa bekal air muka cuci aib bopeng… Lari dari kewajipan, tanggungjawab ponteng… Lari dari kenyataan, mula kisah dongeng…

~~Tinggalkan dataran, puncak dunia kita duga… Tnggalkan kemewahan cuba cara hidup purba… Lari-lari baling bola salji depan gua… Sambil cari yeti kita cari (What?)… Tinggalkan dataran puncak dunia kita duga… Tinggal kemewahan, cuba cara hdup purba… Lari-lari baling bola salji depan gua… Tidak jumpa yeti, moga-moga jumpa syurga…

~~Bawa aku pergi…pacu laju-laju…Kita lari dari reality… Bawa aku pergi…Pacu laju lagi…Malah kita tak perlu kembali…

~~Bila kita pergi… Apakan berlaku…siapakan peduli…siapa ambil tahu…Hidup kita tempuh…Untuk apa saja…Tidak kira mana kembara membawa… kitakan bersama…

~~ Oh, buku merah jangan lupa bawa… moga_moga belum tamat tempoh… Kali ini kita pergi lebih lama… Pergi lebih jauh, ayuh…

~~ Bawa aku pergi…pacu laju-laju…Kita lari dari reality… Bawa aku pergi…Pacu laju lagi…Malah kita tak perlu kembali…

(tafsiran lagu)

~~Firman Allah: “ Dan berzikirlah dengan menyebut ALLAH sebagaimana yang ditunjukkannya kepadamu,” (surah al-Baqarah : 194)

~~Bawa aku pergi menceritakan tentang keadaan Roh Rohani yang menginginkan untuk berada d alam yang jauh. Bermula dari alam Mulki, kemudian ke alam Malakut, seterusnya ke alam Jabarut dan pengakhirannya di alam Lahut. Alam lahut terlalu jauh dari dunia manusia tetapi terlalu hampir dengan Allah.

~~”Pacu laju-laju” memberi makna tentang alunan zikir. Untuk mencapai / keberadaan DIRI di alam malakut, Jabarut mahupun Lahut, hentakan zikir amat penting. Itu juga menggambarkan betapa hati menginginkannya.

~~”Tak perlu kita kembali” membawa maksud apabila roh rohani telah berada di alam Lahut, atau di panggil juga fanalillah… maka, tidak akan ada perasaan untuk kembali semula ke dunia ini kerana Alam Lahut adalah negeri asal Qurbah (roh rohani/DIRI). Firman Allah dalam hadith Qudsi : “Aku adalah kanzun Mahfiyyan (Yang terpendam dan Tertutup). Aku ingin ditemukan dan dikenali. Ku ciptakan makhluk agar mereka mengenal-Ku.” Ini adalah cerita tentang makrifatullah.

~~Tengah malam atau 1/3 malam merupakan waktu yang paling baik untuk seseorang hamba yang beriman bangun menghadap Allah Ta’ala. Begitu juga dengan keadaan diri penulis. Sudah cukup lama penulis menantikan saat untuk ditemukan dengan Qurbah.

~~”Sejak kali terakhir kau hantar pulang” membawa erti penulis pernah berjumpa dengan Qurbah tetapi hanya seketika apabila dia kembali berada dalam dunia reality…langsung hidupnya terasa begitu sepi dan sunyi…

~~”Tolong jangan bilang mama…tolong jangan bilang papa…malah jangan bilang teman karibmu…Jangan bilang sesiapa..” membawa makna apa yang dilihat di alam Lahut itu terlalu rahsia. Kerana, di alam Lahut itu, syaitan dan iblis mahupun malaikat tidak mampu untuk menembusinya. Hanya insan sahaja. Firman Allah dalam Hadith Qudsi : “Manusia adalah rahsiaKU, dan Aku adalah rahsia manusia.”

~~Ilmu batin adalah rahsia di antara rahsia-Ku, Aku jadikan di dalam hati hamba-Ku dan tidak ada yang menempatinya keuali Aku.”

~~”Buku merah” sinonim dengan passport. Di dunia reality, apabila kita hendak keluar daripada Malaysia, pasti perlukan passport. Begitu juga dengan keadaan alam ini. Passport akhirat amat diperlukan. Passport itu adalah amal ibadah. Semoga amal itu kian berterusan..dan tidak luput di akhirnya…

~~”Mata dalam kaca” adalah mata hati. Firman Allah : “Hatinya tidak mendustakan apa yang dilihatnya,” ( surah an_Najm :11)

~~”Sarung tangan hitam, Atas muka ada topeng” memberi makna luaran tidak menggambarkan dalaman. Kerana Allah itu menilai hambaNya melalui dalaman seseorang.

~~Untuk mengingati Allah, tidak perlu menggunakan lafaz lisan. Cukuplah dengan detik-detik di hati. Firman Allah : ”Katakanlah : “Serulah Allah atau serulah ar-Rahman. Dengan nama yang mana sahaja kamu seru. Dia mempunyai Asma-ul Husna.” Nabi bersabda : “ ilmu ada dua macam. Pertama, Ilmu lisan. Itulah hujjahnya Allah bagi makhluknya. Kedua, ilmu Hati, itulah ilmu yang bermanfaat kerana kebanyakan manfaat ilmu bersumber di daerah hati.”

~~”Hero” yang dimaksudkan adalah DIRI yang telah menanti. Bersedia untuk membawa diri ke sempadan negeri Lahut, iaitu negeri asal Qurbah.

~~”Aku pacu, engkau bonceng” Diertikan dengan jalan-jalan yang ditunjuk oleh Allah. Kita hanya perlu melalui jalan itu dengan keyakinan yang tinggi pada Allah. Rasul berdoa : “ Ya allah, tunjukilah kami jalan yang benar adalah benar dan beri kemampuan kepada kami mengikutinya. Dan tunjukkanlah kami bahawa yang salah itu adalah salah dan berilah kami kemampuan untuk menghindarnya.”

~~Tinggalkan alam Mulki, Malakut, Jabarut..ayuh kita tawan puncak dunia. Itulah dunia Lahut. Tinggalkan kemewahan dunia yang lagha, mari kita kembali kepada cara hidup Rasul dan pemimpin terdahulu dengan sentiasa zikir mengingati Allah. “kejarlah Akhirat, nescaya dunia mengekorimu.”

~~Merenung (tafakur) jauhlah ke dalam dirimu sendiri. Keluarkan sifat-sifat haiwan yang membaluti mu. Bersihkan segalanya. Sehingga DIRI Qurbah itu benar-benar suci, putih dan bersih..maka berjumpalah kalian dengan ‘syurga’.

~~Apabila kita telah berada di alam Lahut, tiada siapa akan peduli…tiada siapa akan ambil tahu..bahkan kita tidak tahu apa yg berlaku di dunia reality. Hanya DIRI dan ALLAH sahaja mengetahui apa yg berlaku di alam Lahut. Hadith Qudsi: “Wali-waliKU berada di bawah kubah-kubahKU. Tidak ada yang mengetahuinya selain AKU…”

~~Wallahu’alam~~

~~Bawaku pergi…~~

sumber gambar : http://www.akademiphotovideo.com

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com