~~di sebalik lirik "TAPI BAGAIMANA (Spider)~~

~~Kau buat ku teruja… kau buat ku tertawa… terbit rasa cemburu seperti pasangan kekasih yang hangat bercinta…

~~Dan tak sanggup berpisah… walau hanya sekejap… aku sangat merindui kau… senang sekali kau ada…

~~Tapi bagaimana nak ku kata padanya… dia yang ada seperti tiada… dengan dia cinta jadi sebuah ritual… haruskah aku kejam demi rasa… tolong lepaskan aku dari sengsara ini…

~~Dia bukan tak cantik… dia bukan tak baik… hanya kekosongan yang ada… di sudut hatiku tak bisa diusik… hingga cinta jadi kematu…

~~Tiada yang nak gaduh… tiada yang nak tentang… hingga rasa menjadi kering kontang…

~~Tapi bagaimana nak ku kata padanya… dia yang ada seperti tiada… dengan dia cinta jadi sebuah ritual… haruskah aku kejam demi rasa… tolong lepaskan aku dari sengsara ini…

~~Tapi bagaimana nak ku kata padanya… dia yang ada seperti tiada… dengan dia cinta jadi sebuah ritual… haruskah aku kejam demi rasa…

~~Tapi bagaimana nak ku kata padanya… dia yang ada seperti tiada… dengan dia cinta jadi sebuah ritual… haruskah aku kejam demi rasa… tolong lepaskan aku dari sengsara ini…~~

(Maksud lagu)

~~Firman Allah dalam surah al-Imran (191): “Ingatlah Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi”. Sebenarnya bercinta dengan Allah itu lebih bahagia berbanding bercinta sesama manusia. Namun, sudah itu fitrah manusia normal. Dalam bercinta dengan Allah…mempunyai pelbagai rasa yang sangat unik. Dalam sedih ada bahagia, dalam bahagia ada derita, dalam derita ada gembira. Semua itu saling melengkapi. Namun untuk kecewa? Tidak akan pernah berasa kecewa…

~~Apabila sudah mengenali Allah, pastinya sukar untuk berpisah denganNya, walau hanya sekejap… pasti Diri Qurbah itu cepat merinduiNya. Dan apabila tajallinya sifat Allah, maka cinta yang kian berputik semakin mekar dan harum. Bagaikan sebuah taman yang penuh dengan bunga-bungaan yang cantik berkembang mekar di mana mereka juga menyebut nama Sang Pemilik Cinta…

~~Tapi bagaimana untuk Diri Rohani (Qurbah) menyatakan betapa dia mencintaiNya. DIA hadir hanya sementara..kemudian kembali menghilang. Hanya sebentar dia menunjukkan sifat Jamaliyahnya (kecantikan). Dengan DIA cinta telah menjadi sebuah ritual. Itulah ritual menyebut namaNya dengan begitu mendayu syahdu menggambarkan betapa Hati merinduiNya. Firman Allah dalam Hadith Qudsi: “Aku adalah gudang yang tersembunyi, maka Aku ingin diketahui, maka Aku menciptakan makhluk agar mereka mengenaliKU.”

~~Firman Allah dalam hadith Qudsi lagi: “Ilmu batin adakah rahsia di antara rahsiaKU. Aku jadikan di dalam hati hambaKU dan tidak ada yang menempatinya kecuali AKU.”

~~ Firman Allah: “Aku ini berada pada sangkaan hambaKU. Aku bersamanya ketika dia mengingatiKu. Bila dia mengingatiKU pada hatinya, maka aku akan mengingatinya pada zatKU, dan bila dia mengingatiKu pada satu kumpulan, maka Aku akan mengingatinya pada satu kumpulan yang lebih baik daripadanya.” Yang dimaksudkan dengan hadis ini adalah manusia pada wujud manusia iaitu di alam ‘tafakkur’.

~~”Dia bukan tak cantik…dia bukan tak baik” merujuk kepada kekasih sesama manusia. Namun, kekosongan yang sedikit berada di sudut hati itu hanya akan menempatkan Cinta Allah sahaja. Nabi bersabda: “Hati seorang Mukmin itu adalah cermin dari Allah yang bersifat al-Mukmin.” Yang dimaksudkan dengan Mukmin yang pertama adalah hati hamba Allah yang beriman, sedangkan Mukmin yang kedua adalah zat Allah yang bersifat al-Mukmin. Jadi, manusia yang mampu melihat sifat-sifat Allah pada segala sesuatu yang ada di muka bumi, bererti dia pasti akan melihat zat Allah di alam akhir (Alam Lahut) tanpa adanya perantaraan.

~~Apabila dapat melihat zat Allah di alam Lahut, maka tiada siapa yang akan menentang. Di situlah selamanya sehingga rasa bukan lagi rasa. Hilanglah semua deria.

~~Rasul bersabda: “Seorang Mukmin, matanya akan melihat dengan cahaya dari Allah.”

~~Sabda Rasul: “ Seorang Mukmin adalah cermin Allah yang Mukmin.”

~~Hadis Rasul: “ Orang alim akan mengukur dan orang yang Arif akan membersihkan.”

~~Bila pembersihan hati telah sempurna… maka insan akan mendapat ma’arifatullah dengan selalu musyahadah pada ‘cermin Hati’.

Wallahu’alam

“Tapi bagaimana_spider”

No comments:

Post a Comment

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com