~~Di sebalik "Kepadamu Kekasih"


~~Kepadamu kekasih… aku berserah… kerana ku tahu kau lebih mengerti… Apa yang terlukis di cermin wajah ku ini… apa yang tersirat di hati… bersama amali…

~~Kepadamu kekasih… aku bertanya… Apakah kau akan menerimaku kembali… atau harus menghitung lagi… segala jasa dan bakti… atau harus mencampakku ke sisi… tanpa harga diri…

~~Hanya padamu kekasih…Aku tinggalkan… Jawapan yang belum ku temukan… yang bakal aku nantikan… bila malam menjemputku lena beradu…

~~Kepadamu kekasih… Aku serahkan… jiwa dan raga jua segalanya… Apakah kau akan menerima… penyerahan ini…Apakah kau akan menerimaku… dalam keadaan begini…

***

(Makna Lirik)

~~”Kekasih” diertikan dengan Allah S.W.T, manakala “aku” pula adalah seorang hamba. Rangkap pertama mengisahkan tentang diri penulis (hamba) yang telah menjatuhkan egonya lalu tunduk berserah kepada Sang Kekasih iaitu Allah. Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui dan Maha Meneliti setiap apa yang berlaku pada hambaNya. Biarpun hanya terdetik ‘permulaan’ di hati.

~~”Taubat Nasuha”. Itulah yang dilakukan penulis. Demi untuk membersihkan segala dosa yang pernah dilakukannya. Apakah taubatnya diterima Allah? Apakah masih dosanya melebihi segalanya? Apakah dirinya akan dibiarkan keseorangan tanpa ada panduan dan petunjuk?

~~Persoalan yang sukar untuk mendapatkan jawapannya. Ternyata fikiran manusia itu mempunyai tahap dan had keterbatasan. Namun, tidak bermakna dia tidak akan mendapatkan jawapannya. Maka, waktu malam menjadi penantian penulis. 1/3 malam untuk bangkit bersujud kepada Allah, hanya untuk mencari jawapan kepada sebuah persoalan yang kian berselirat. Apakah dia akan menemui jawapannya? Apakah pula dia akan fana dalam cinta Allah?

~~ Rangkap terakhir… penulis masih lagi merintih sayu, menunduk merayu memohon keampunan Allah. Segalanya adalah demi membayar hutang atas segala dosa yang telah dilakukannya dahulu.

~~Sesungguhnya Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang~~

WALLAHUA’LAM

KEPADAMU KEKASIH_M.NASIR

No comments:

Post a Comment

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com