~~Kiasan "Sakinah"-XPDC~~


~~Asalnya... Memang dulu aku tak percaya...
Sehingga aku jumpa sakinah...
Cinta boleh mencair segala...
Biar keras bagai teras buana...

~~Katakan... cantik mana aku tak tergoda...
Sehingga aku jumpa sakinah...
Pintu hati yang tertutup terbuka...

~~Datang azam nak mengolah...
Rancak...Dunia...
Berlagu tipu daya...
Mustaqim...semula...

~~Biarlah orang-orang macam aku bahagia...
Biarlah orang-orang macam aku merdeka...

~~Tutup mata buka mata sakinah...
Dalam lena dalam jaga sakinah...

~~Kenal diri siapa sebenar...
Cairlah segalanya...
Yang tinggal hanya benar...~~

*** 

(Makna Lirik)

~~Sakinah itu bermaksud yang tenang, tenteram...

~~Pada rangkap pertama, penulis mengatakan bahawa dia pernah tidak mempercayai kewujudan ketenangan jiwa yang lahir dari dalam diri yang bersih dan suci. Bahkan baginya perkara itu bagaikan khayalan semata-mata. Sehinggalah dia berjumpa dengan Pemilik Ketenangan (Sakinah) itu sendiri. Lalu berkembang mekarlah bunga cinta yang hampir mati kelayuan. Ternyata Allah itu menunjukkan kekuasaanNya dalam mentadbir hati dan jiwa hambaNya. Walau sekeras manapun hati hambaNya, pasti akan cair tatkala diperlihatkan dzatNya.

~~Jika dahulu mereka mengatakan bahawa 'alam roh' itu hebat, 'alam roh' itu cantik, 'alam roh' itu tenang... langsung tidak membangkitkan berahi si penulis. Sehinggalah dia berjumpa Sakinah... lantas pintu hatinya yang tertutup kini terbuka.

~~Kesungguhan hendak menguasai nikmat dunia terkubur begitu sahaja... setelah cahaya cinta Allah itu menguasai seluruh 'alam roh', lalu kembalilah penulis ke jalan yang lurus lagi benar...

~~"Biarlah orang-orang macam aku bahagia...
"Biarlah orang-orang macam aku merdeka.." 
Bermaksud berilah kebahagiaan kepada diri rohani... berilah kemerdekaan kepada diri rohani dari belenggu hawa nafsu.

~~Bila kenal empunya Diri, pasti seluruh 'alam' (mulki, malakut, jabarut, lahut) mendapat ketenangan setiap masa. Biarpun dalam jaga dan dalam lena.

~~Kenal Diri yang sebenar-benar Diri... cairlah kita (sifat-sifat manusia).. lalu yang tinggal hanya Dia... tiada lagi kita... (Fana' Allah)~~

~~Wallahua'lam~~

~~Sesungguhnya Allah itu Maha Berkehendak~~

~~Disebalik "Rindu Setengah Mati-D'Masiv~~


~~Aku ingin engkau ada di sini...
Menemaniku saat sepi...
Menemaniku saat gundah...

~~Berat hidup ini tanpa dirimu...
Ku hanya mencintai kamu...
Ku hanya memiliki kamu...

~~Aku rindu setengah mati kepadamu...
Sungguh ku ingin kau tahu...
Aku rindu setengah mati...

~~Meski telah lama kita tak bertemu...
Ku selalu memimpikan kamu...
Ku tak bisa hidup tanpamu...

~~Aku rindu setengah mati kepadamu...
Sungguh ku ingin kau tahu...
Ku tak bisa hidup tanpamu...
Aku rindu...~~

*** 

(Makna Lirik)

~~Lagu "Rindu Setengah Mati" secara keseluruhan menceritakan tentang seorang hamba yang merindui akan 'pertemuan' dengan Penciptanya.

~~Pada rangkap pertama, penulis mahukan Kekasihnya itu sentiasa ada bersamanya di setiap waktu. Sesungguhnya Allah itu sentiasa membuka ruang pada kita untuk mengadu. Siapa yang melupai Siapa? Siapa yang meninggalkan Siapa? Siapa yang sombong pada Siapa? Bukankah kita sebagai hambaNya yang sering melupakan DIA? Bukankah kita sebagai hambaNya yang sering meninggalkan DIA? Bukankah kita sebagai hambaNya yang sering sombong dan bertindak angkuh pada nikmat pemberianNya? Sedarlah diri wahai insan...

~~Hidup akan menjadi sukar walaupun kenikmatan dunia dikecapi hampir keseluruhannya jika tiada DIA di hati. Setiap yang bernama manusia, berjiwa insan, berhati nurani...pasti mempunyai "benih"NYA. "Siramlah benih" itu dengan cara yang diajar dari azali... Sebutlah namaNYA Yang Maha Agung.

~~Allah itu akan menurunkan hijabNYA pada siapa yang DIA berkehendak. Janganlah berputus asa dalam merayu kasih DIA. Sekali hijabNYA tersingkap, akan fana'lah seluruh 'alam' yang menyaksikan...lalu... "Tiada Tuhan yang layak disembah melainkan DIA, Allah..."

~~Di sebalik "Kembali Senyum"-Izwan Pilus~~


~~Pantas kau diam membisu...
Ada garis sendu di wajahmu...
Salahkah sekadar aku bertanya...
Berikan jawapan...

~~Kuatkah ikatan cinta...
Apa mungkin kasihmu setia...
Tak ku duga air mata berlinang...
Luka perasaanmu sayang...

~~Sengaja hatimu ingin ku duga...
Tak terlintas fikiran mencuriga cinta...
Ku tahu, seputih dingin salju...
Itu warna cintamu...

~~Kekasih usah merasa ragu dan sangsi...
Kekasih cintaku takkan terbelah bagi...
Keringkanlah airmata di pipi mu sayang...
Kembali senyum...~~

*** 

(Makna Lirik)

~~Lagu "Kembali Senyum" secara keseluruhan menceritakan tentang cara Allah itu menguji hambaNYA.

~~Pada rangkap pertama berkisarkan tentang diri hamba yang dirundung kepiluan akibat dilanda ujian daripada Allah, Tuhan Penciptanya. "Salahkah sekadar aku bertanya" adalah simbol kepada ujian atas kata "bertanya". Kuatkah cinta sang hamba kepadaNYA? Setiakah sang hamba kepada DIA? Berikanlah jawapanmu wahai sang hamba...

~~Ternyata ujian yang diturunkan Allah untuk hamba itu...telah menjatuhkan airmata taubat seorang hamba. semakin kasih serta semakin dalamlah cinta sang hamba untuk Tuhan Penciptanya. Apakah ujian itu diturunkan kerana sang hamba mula lalai dengan Allah?

~~Sesungguhnya sengaja hati sang hamba diduga... DIA memberikan ujian apabila melihat hambaNYA selesa berada di suatu tahap. Sesungguhnya hanya DIA yang mengetahui betapa putih dan sucinya kasih dan cinta hamba yang ikhlas dalam mencintaiNYA.

~~Wahai orang-orang yang beriman, usah lagi sangsi dan ragu akan cinta Allah. Sesungguhnya DIA itu amat menyayangi dan mengasihi hamba yang mendamba DIRINYA. Kembalikan Senyummu...

Wallahu a'lam..

Al-Fatihah untuk Izwan Pilus...

~~Mengenali Fuzail bin Iyaz (Bab Akhir)~~



Kisah-kisah pendek Fuzail

~~ Di dalam doanya, Fuzail sering mengucapkan, "Ya Allah, ampunilah aku kerana Engkau Maha Tahu bahawa aku telah bertaubat. Dan janganlah Engkau menghukumku kerana Engkau Maha Berkuasa ke atas diriku. Ya Allah, Engkau telah membuatku lapar dan telah membuat anak-anakku lapar. Engkau telah membuatku telanjang dan memberikan pelita kepadaku ketika hari telah gelap. Semua ini telah Engkau lakukan terhadap sahabat-sahabatMU kerana keluhuran hati mereka. Apakah Fuzail telah menerima kehormatanMu ini?"

*** 
~~ Selama tiga puluh tahun tidak seorang pun pernah melihat Fuzail tersenyum kecuali ketika puteranya meninggal dunia. Pada waktu itulah orang-orang melihat Fuzail tersenyum. Seorang daripada mereka menegurnya: " Fuzail, mengapakah engkau tersenyum di saat yang seperti ini?"

~~"Aku menyedari bahawa Allah menghendaki agar anakku mati. Aku tersenyum kerana kehendakNYA telah terlaksana," jawab Fuzail.

*** 

~~Putera Fuzail menderita penyakit sukar untuk buang air kecil. Fuzail mendekati anaknya dan mengangkat kedua tangannya sambil berdoa: "Ya Allah, demi cintaku kepadaMU, sembuhkanlah dia dari penyakit ini."

~~Belum sempat Fuzail bangkit dari duduknya, anaknya telah segar bugar kembali.

cerita tentang fuzail di ambil sumbernya daripada Episod dari Tazkirat al-Auliya di tulis oleh Farid al-Din Attar.

~~Mengenali Fuzail bin Iyaz (Bab tiga)~~


Taubat si Penyamun

~~ Pada awal sikap jahatnya, Fuzail tergila-gila akan seorang wanita. Fuzail selalu menghadiahkan harta rampasan kepada kekasihnya itu. Kerana terlalu cinta, Fuzail sering memanjat dinding rumah wanita itu tanpa peduli keadaan cuaca. Ketika berbuat begitu, dia selalu menangis.

~~ Suatu malam, ketika dia sedang memanjat dinding rumah kekasihnya itu, sebuah kafilah melewati kawasan itu, dan ada di antara mereka membacakan ayat-ayat al-Quran. Terdengarlah oleh Fuzail ayat yang berbunyi: "Belumkah tiba masanya hati orang-orang yang percaya merendah diri untuk mengingati Allah?"

~~ Ayat ini bagaikan anak panah menusuk ke jantung Fuzail, seolah-olah suatu ingatan kepadanya: "Wahai Fuzail, berapa lama lagikah engkau akan menyamun para kafilah? Telah tiba masanya kami akan menyamunmu pula!"

~~ Fuzail terjatuh dan berkata :"Memang telah tiba masanya, malah hampir terlewat!"

~~ Fuzail berasa bingung dan malu. Dia berlari ke arah sebuah bukit. Ternyata di situ sebuah kafilah sedang berkhemah. Mereka berkata :"Marilah kita meneruskan perjalanan." Namun salah seorang daripada mereka melarang dengan mengatakan bahawa Fuzail sedang menanti dan akan menghalang perjalanan mereka.

~~Mendengarkan kata-kata mereka itu, Fuzail berkata :"Berita gembira! Fuzail telah bertaubat!"

~~ Setelah berkata begitu, dia pun pergi. Sepanjang hari dia berjalan sambil menangis. Hal ini sangat mengembirakan orang-orang yang membenci dirinya. Kepada setiap orang di antara sahabat-sahabatnya, Fuzail meminta supaya janji setia antara mereka diputuskan. Akhirnya hanya tinggal seorang yahudi di Baward. Yahudi itu tidak mahu memutuskan janji setia antara dia dan Fuzail.

~~ "Sekarang kita dapat mempermain-mainkan ummat Muhammad," Yahudi itu berbisik kepada teman-temannya sambil ketawa.

~~ "Jika engkau mahu memutuskan janji setia antara kita, maka ratakanlah bukit itu," Yahudi itu berkata kepada Fuzail sambil menunjukkan ke arah sebuah bukit pasir. Bukit itu tidak mungkin dapat dipindahkan oleh manusia kecuali mengambil masa yang lama. Fuzail mula mencangkul bukit itu sedikit demi sedikit. Namun, bagaimana tugas tersebut dapat diselesaikan?

~~ Pada suatu pagi, ketika Fuzail dalam keletihan, tiba-tiba angin kencang datang lantas menerjah ke arah bukit pasir tersebut sehingga bukit pasir itu menjadi rata. Yahudi itu berasa hairan dan berkata kepada Fuzail: "Sesungguhnya aku telah bersumpah, bahawa aku tidak akan memutuskan janji setia kita sebelum engkau memberikan wang kepadaku. Oleh itu, masuklah ke dalam rumahku, ambil segenggam wang emas yang terletak di bawah permaidani dan berikan kepadaku. Dengan begitu, sumpahku akan dipenuhi dan janji setia di antara kita diputuskan."

~~Fuzail masuk ke dalam rumah orang Yahudi itu. Sesungguhnya Yahudi itu telah meletakkan selonggok tanah di bawah permaidani itu. Tetapi ketika Fuzail meraba ke bawah permaidani itu dan menarik tangannya keluar, ternyata didapatinya adalah segenggam penuh dinar emas, lalu diserahkan kepada Yahudi tersebut.

~~"Islamkan aku!" Yahudi itu berkata kepada Fuzail. Lalu Fuzail mengislamkannya dan jadilah dia seorang muslim.

~~Kemudian Yahudi itu berkata kepada Fuzail, "Tahukah engkau mengapa aku mahu memeluk Islam? Dahulu aku ragu, yang manakah agama yang benar. Aku pernah membaca di dalam Taurat "Jika seseorang yang benar-benar bertaubat, kemudian meletakkan tangannya di atas tanah, maka tanah itu akan berubah menjadi emas." 

~~"Kini, tahulah aku bahawa engkau benar-benar bertaubat. dan agamamu adalah agama yang benar."

~~Mengenali Fuzail bin Iyaz (Bab Dua)~~



Fuzail Si Penyamun.

~~ Pada hari yang lain mereka merompak sekumpulan kafilah lagi dan merampas harta benda mereka. Ketika sahabat-sahabat Fuzail sedang makan, seorang anggota kafilah itu datang menghampiri mereka dan bertanya,"Siapakah pemimpin kamu itu?"
~~Salah seorang perompak itu menjawab,"Dia tidak ada di sini. Dia sedang solat di sebalik pokok yang terletak di pinggir sungai itu."

~~"Tetapi sekarang ini belum tiba waktunya untuk solat," lelaki itu berkata.

~~"Dia sedang melakukan solat sunat," salah seorang daripada penyamun itu menjelaskan.

~~"Dan dia tidak makan bersama kamu?"

~~"Dia sedang berpuasa."

~~"Tetapi sekarang ini bukan bulan Ramadhan."
~~" Dia sedang melakukan puasa sunat."

~~ Dengan berasa hairan lelaki tadi menghampiri Fuzail yang sedang khusyuk mengerjakan solat. Setelah selesai solatnya, lelaki itu berkata kepada Fuzail, "Ada sebuah peribahasa yang mengatakan, hal-hal yang bertentangan tidak dapat disatukan. Bagaimanakah mungkin seseorang berpuasa yang merompak, solat tetapi membunuh orang Muslim pada masa yang sama?"

~~"Apakah engkau memahami al-Quran?" Fuzail bertanya kepadanya.

~~ Lelaki itu mengangguk.

~~"Tidakkah Allah Maha Kuasa berkata: "Orang-orang lain telah mengakui dosa-dosa mereka dan mencampuradukkan perbuatan-perbuatan yang baik dengan perbuatan-perbuatan yang jahat?"

~~Lelaki itu terdiam tidak terkata apa-apa.

~~Orang ramai mengatakan bahawa pada dasarnya Fuzail adalah seorang yang berjiwa pahlawan dan berhati mulia. Apabila di dalam sebuah kafilah terdapat seorang wanita, maka barang-barang wanita itu tidak akan diusiknya. Begitu juga harta benda orang-orang miskin tidak akan dirampas. Untuk setiap korbannya, dia selalu meninggalkan sebahagian daripada harta benda yang dirampasnya. Sebenarnya semua perbuatan Fuzail cenderung ke arah yang baik...

~~Mengenali Fuzail bin Iyaz~~ (Bab Satu)



Fuzail Penyamun

~~ Sewaktu masih remaja, Fuzail mendirikan khemah di tengah-tengah padang pasir, iaitu di antara Merv dan Bawar. Jubahnya dibuat daripada bahan kasar, topinya dibuat daripada  bulu kambing, dan dilehernya sentiasa tergantung sebuah tasbih. Fuzail mempunyai ramai kawan yang semuanya terdiri daripada para pencuri dan penyamun. Siang dan malam mereka merompak, membunuh dan membawa hasil rampasan mereka kepada Fuzail kerana dia adalah ketua mereka. Fuzail hanya mengambil sesuatu yang disukainya, yang selebihnya dibahagikan kepada semua sahabatnya. Dia selalu ingat tentang sesuatu dan tidak pernah lupa dari pertemuan-pertemuan mereka. Setiap anggota baru yang tidak menghadiri pertemuan, Fuzail akan mengeluarkannya dari kumpulan mereka.

~~Suatu hari sebuah kafilah besar melewati daerah mereka. Fuzail dan sahabat-sahabatnya telah menunggu kedatangan kafilah tersebut. Di dalam rombongan itu ada seorang lelaki yang pernah mendengar desas-desus mengenai perompak ini. Ketika dia terlihat kumpulan perompak ini dari jauh, dia pun berfikir, bagaimana dia hendak menyembunyikan sebekas emas miliknya.

~~ Lalu dia menyimpang ke jalan raya. Kemudian dia terlihat ada sebuah khemah dan berhampiran khemah itu kelihatan seorang lelaki di mana wajah dan pakaiannya bagaikan membawa maksud sebagai seorang pertapa. Maka bekas emas itu diberikan kepada orang itu iaitu Fuzail sendiri.

~~"Simpan bekasmu di sudut khemahku ini," Fuzail berkata kepadanya. Lelaki itu melakukan seperti apa yang dikatakan oleh Fuzail. Kemudian dia kembali kepada rombongannya. Tetapi ternyata mereka telah disamun oleh Fuzail. Semua barang dagangan mereka dirampas, manakala kaki dan tangan mereka diikat. Lantas lelaki itu membuka ikatan yang membelenggu mereka dan mengumpulkan sisa baki  barang dagangan yang masih ada. Setelah itu, lelaki tersebut kembali ke khemah Fuzail untuk mengambil semula bekas berisi emasnya. Dia melihat Fuzail berkumpul dengan perompak-perompak tadi dan sedang membahagikan harta rampasan mereka. 

~~"Ternyata, aku telah memberikan emasku kepada seorang penyamun," lelaki itu mengeluh.

~~ Tetapi Fuzail tiba-tiba memanggilnya dan dia datang menghampiri.

~~"Apa yang engkau mahu?" lelaki itu bertanya.

~~"Ambillah barang kamu di tempat tadi. Dan selepas itu tinggalkan tempat ini."

~~Lelaki itu lantas berlari mendapatkan barang emasnya kembali. Dalam kehairanan, kawan-kawan Fuzail berkata, "dari setiap kafilah itu, kita tidak mendapatkan walau satu dirham sekalipun, tetapi mengapa engkau mengembalikan emas itu kepadanya?"

~~Lalu Fuzail menjawab, "Dia mempercayaiku, sepertimana aku mempercayai bahawa Allah akan menerima taubatku. Aku menghargai kepercayaannya itu agar Allah menghargai kepercayaanku pula."

~~Menyingkap lirik "Humko Humise Chura Lo"~~







~~Humko humise chura lo...
Dil mein kahin tum chupa lo...



Hum akele... ho najaaye...
Door e tumse... ho najaaye...
Paas aao gale se laga lo~~

~~Yeh dil dhadka do...
Zulfein bikhara do...
Sharma ke apna...
Aanchal lehra do...
Hum zulfein to bikhara dein...
Din meraatna ho jaayenge...
Hum aanchal to lehra dein...
Par baraatna ho jaaye..
Ho ne do barsaatein...
Kani hein kuch batien...
Paas aapo gale se laga lo...~~

~~Tumpe mastehein... hum marayengge..
Yeh sab kehte hein... hummaetehein...
Chutki bar sindhur se tum ab ye mangazara bhardo...
Kal kya ho kisne dekha san kuch ajj abhi kardo...
Ho naho sab razi... Dil razi Rab razi...
Paas aao gale se laga lo...~~
**** 
~~Mari culiklah aku dari diriku...
Sembunyikan aku di hatimu...
Jangan biarkan aku hilang dalam kesunyian...
Jangan biarkan aku kehilanganmu... 
Datang padaku...peluklah aku...~~

~~Denyutkan hatiku degan pantas...
Lepaskan rambutmu...
Berikan senyuman manis...
Biarkan angin meniup selendangmu...~~

~~Aku boleh melepaskan rambutku...
Ia boleh menukar siang kepada malam...
Aku boleh membiarkan angin meniup selendangku...
Tetapi ia akan meletus idamanmu...~~

~~Biar ia mencurah...
Kita ada sesuatu untuk dibincangkan...
Aku rela mati untukmu...
Aku akan mati...
Itu yang mereka kata...
Aku akan lakukannya...~~

~~Letaklah sindhur di rambutku...
Tiada siapa mampu melihat esok...
Lakukanlah sekarang...~~

~~Sama ada mereka setuju atau tidak... 
Bila hati setuju...
Tuhan akan setuju...~~

*** 
(Makna Lirik)

~~ Sesungguhnya bait-bait rangkap lagu ini amatlah mendalam sekali. Wujudnya kita itu (setiap apa atas nama manusia) adalah satu dosa, kerana apa yang ada hanyalah Allah SWT sahaja. 'Culiklah aku dari diriku' bermaksud curilah (larikanlah) sifat-sifat Allah dari jasadmu. Jangan sesekali kamu mengatakan bahawa itu adalah hak kamu sedangkan semua itu adalah pinjaman daripada Allah semata. Melihatlah dengan pandangan Allah, mendengarlah dengan pendengaran Allah, bekerjalah dengan kudrat Allah. Tiada yang lain selain Allah. Tiada sifat manusia melainkan sifat Allah.

~~Bagi mereka yang telah mengenali Allah; dzat, sifat, asma' dan afaalNya secara hakiki, maka sembuyikanlah DIA di hati nuranimu, kerana hati orang-orang beriman itu adalah Rumah Allah. 'Jangan biarkan aku hilang dalam kesunyian' bermaksud pekerjaan hati itu hendaklah sentiasa kekal dalam konteks mengingati Allah (Zikir). Jangan pernah lalai dan alpa...bimbang hatimu akan ditinggalkan Maha Pemilik Hati. Sentiasalah 'hadir' (ingat) pada DIA... jagalah DIA sebaiknya...

~~Rangkap kedua, sang hamba memohon agar hatinya sentiasa mengingati Allah malah lebih teguh pendirian imannya. 'Lepaskan rambutmu' bermaksud perlihatkan kecantikanMU ya Allah. Berikan ku senyum mesra agar senang hatiku. Biarkan selendangMU (hijabMU)  terungkai agar bisa ku saksikan WajahMu.

~~Sesungguhnya DIA boleh memperlihat kecantikanNYA, DIA boleh menurunkan selendang hijabNYA.. tetapi perkara itu akan membuatkan sang hamba yang mencintaiNYA akan terus-terusan terpana. Bahkan boleh membuatkan nyawa hilang dari badan. Terhenti nadi, pecahlah jantung, kakulah jasad...menyaksikan Nur melimpahi alam...

~~Sang hamba berterusan memohon (berzikir menyebut namaNYA) sehinggalah Nur itu melimpahi alam. Oh Allah, aku sanggup mati keranaMU. 'Itu yang mereka kata' merujuk kepada dzat, sifat, asma' dan afaal apabila semuanya terangkum sebati...

~~'Letaklah sindhur di rambutku' bermaksud, bersandinglah (bersertalah Allah dalam apa jua hal dan keadaan. Ibarat bayang-bayang yang takkan terpisah dengan matahari (Maha suci Allah untuk disama ertikan. ini hanyalah kata atas simbol untuk mudah mendapat maksud).~~Mengapa masih ada yang bertangguh? Tiada siapa yang akan tahu apa peristiwa esok. Ayuh, berimanlah sekarang. Bersertalah dengan DIA.

~~Apabila 'hati' bersetuju...maka Allah jua setuju...~~


**Sindhur sejenis serbuk berwarna merah yang diletakkan di rambut. lazimnya digunakan dalam majlis perkahwinan kaum India.

~~Hubungan Hamba dengan Tuhan (Allah)~~


~~Contoh hubungan antara hamba dengan Allah dan Allah dengan hamba ialah umpama matahari dengan cahaya yang tidak bersekutu (bersatu) dan tidak bercerai antara cahaya itu dengan zat matahari.

~~Cahaya itu bukan matahari dan bukan lain daripada matahari.

~~Contoh yang lain pula seperti api dengan asap. Asap itu menunjukkan adanya api dan asap itu bukan api dan tidak lain daripada api yang tidak bercerai dan tidak bersekutu.

~~Begitulah juga hamba dengan Allah, tidak bercerai dan tidak bersatu. Maka ketika itu akal kita akan berkata: "Alangkah ajaibnya! Bagaimana boleh berhimpun kedua-duanya (hamba dengan Allah) yang berlawanan padahal kedua-duanya tidak sah berhimpun antara satu sama lain."

~~Sebagaimana diisyaratkan Nabi S.A.W ertinya: "Tidak bercerai antara nafi dan isbat dan sesiapa yang menceraikannya orang itu kafir."

~~Sumber:As-Syeikh Mohd Salleh Abdullah.(2007).Pembukaan Segala Rahsia.Perniagaan Jahabersa.Johor.

~~Kiasan "Syair si pari-pari - Zamani"~~

(Hiasan sementara)

~~Lara... Kian parah merusuh dada...
Terpintas litar ku terasa...
Sepi... nyaring menjerit dan membingit...
Lenyap damai tanpamu...

~~Masa... tersimpul di alam yang kelam...
Olak-alik arah tujunya...
Hanya... hanya zahirmu yang kan bisa...
Meleraikan segala-galanya...

~~Di bawah sinaran ungu...
Kau persembahkan syairmu untukku...
Gemalai tarimu bagai...
Sang pari-pari turun ke bumi...

~~Menjelmalah kau dari maya...
Hiburkanlah hatiku gundah...
Jangan biarkan aku...
Keliru... Memburu... dirimu...

~~Masih berlegar di antara mimpi...
Bagai nyata kau hadir dan bersenda...
Telah ku hulurkan kasihku padamu...
Tak kau genggam jiwaku yang tercengkam...
Aku... yang terseksa... Dan menanti... Kan mu...~~

*** 
 (Makna Lirik)

~~Rangkap pertama berkisarkan tentang keadaan diri penulis bagaikan kehilangan 'hidup'. Jiwa terasa kosong dan sepi, hatinya menjerit meronta mahukan 'pengisian'. Tiada DIA, hilanglah damai...

~~'Kehilangan' ini mampu diubati dengan kehadiran DIA. Hanya Allah yang mampu mengembalikan warna sebuah kehidupan biarpun kehidupan yang tersembunyi.

~~'Di bawah sinaran ungu' simbolik kepada keadaan 'alam' kerohaniannya. 'Diri' penulis mengalunkan zikir untuknya. 'Gemalai tari' bermaksud rentak zikir yang begitu lembut laksana tarian si pari-pari.

~~Penulis merayu agar sang Kekasih menjelma menunjukkan 'wajahNYA'. Penulis tidak mahu terkeliru dalam memburu cinta hakiki. Walaupun imannya tidak rapuh, namun tidak pula terlalu kukuh.

~~Kehadiran 'diri' itu bagaikan nyata dalam mimpi. Masih belum benar-benar muncul dan masih terlalu goyah. Walaupun telah merintih, merayu menyebut namaNYA, namun tiada jawapan pasti daripada Pemilik Cinta. Pun begitu, dia tetap menanti dalam mencari...~~

Wallahu'alam

Syair si Pari-pari_Zamani




~~Kiasan "Bila Rumi Menari -M. Nasir~~



~~Kita menari bukan sebarang tarian...
Asalnya dari tanah orang-orang pilihan...
Bila terdengar masnawi ciptaan maulana...
Ku bunuh nafsu lebur rantainya dari badan...

~~Hingga hilang bangga diri...
Berani hidup berani mati...
Bagai musafir bertemu janji...
Ini Darwis sudah gila berahi...

~~Kita tak rindu pada siasah dunia...
Perangkapnya membuat manusia hampa...
Untuk bertemu impian bukan percuma...
Mengorbankan yang tersangat kita cinta...

~~Bagai Yunus di makan paus...
Ibrahim tak makan api...
Bertemu kekasih di malam kudus...
Luka di badan tak terasa lagi...
Pukullah rebana jantungku bersyairlah maulana...
Aku mabuk hakiki mendengar suaramu...

~~Sayang... pada mereka yang tak mengerti...
Sayang... pada hati tertutup mati...
Bagaikan sangkar tanpa penghuni...
Burung berharga terlepas lari...

~~Rindu (Ya Maulana)...
Kembali bertemu (Ya Maulana)...
Hatiku merindukan pemiliknya (Ya maulana)...
Rindu (Ya maulana)...
Kembali bersatu (Ya maulana)...
Kembali bersatu dengan yang dikasihi/ Kekasih...~~

*** 

(Makna Lirik)

~~Secara keseluruhan, 'Bila rumi menari' berkisarkan tentang betapa kerinduan penulis kepada Allah memuncak dan merintih sayu ingin 'kembali'. Sehingga di rangkap terakhir dua cinta telah menjadi satu...

~~Rangkap pertama, 'Tarian' dimaksudkan dengan lenggok zikir bagaikan selembut bayu berhembus. Namun, bukan lenggok biasa, bahkan lenggok  yang terpilih. 'Asalnya dari tanah orang-orang pilihan' bermaksud zikir yang diwarisi itu berasal daripada orang-orang terpilih iaitu Rasul Allah, kehebatan zikir itu sendiri yang membuatkan segala nafsu tua yang bertunjangkan diri hancur terlerai dari rantai yang membelenggu.

*Masnawi = puisi parsi; digunakan untuk puji-pujian
*Maulana = Ulama besar.

~~Menyebutlah nama Tuhannya sehingga terkesan di hati, lalu cariklah sifat bangga yang tersemat kukuh di hati. 'Berani hidup berani mati' bermaksud penulis sanggup bergadai nyawa demi melunaskan sebuah janji lama yang perlu dipenuhi (janji di luh mahfuz). 'Musafir' simbolik kepada kerohanian penulis, di mana sang kerohanian itu mengembara mencari cinta hakiki. Penulis mengakui dirinya sebagai Darwis iaitu orang yang faqir dalam mencintai Allah.

* Darwis = Orang yang sengaja hidup susah untuk mencari ketenangan jiwa.

~~Rangkap ketiga, penulis mengatakan bahawa dia tidak mahu bersangkut dengan hal-hal keduniaan di mana siasah itu hanya mengimbal hampa. Untuk bertemu "Kekasih" bukan percuma, bahkan perlu mempertaruh dunia iaitu perkara yang sangat dicintai manusia.

~~Rangkap keempat, Penulis menerokai alam roh. Perumpamaan digunakan 'Bagai Yunus di makan paus' dan 'Ibrahim tak makan api' sebagai gambaran bahawa apabila roh bertemu dzat Allah, tiada apa lagi yang dapat memberi kesan atau menggugat rasa cinta itu. Bahkan semakin kukuh terpatri di hati. "pukullah kalimah ucapanmu tepat ke jantung" dengan demikian bersyairlah maulana mabukkan cinta hakiki mendengar suaranya. 'Maulana' dalam rangkap keempat ini bermaksud 'kerohanian' penulis.

~~Rangkap kelima, penulis kesal bagi pihak mereka yang tidak mengerti... kerana hati mereka tertutup mati. Hati dan jiwa mereka ibarat sangkar kosong, tiada penghuni. 'Burung berharga terlepas lari'... kasyaf imani telah tiada...

~~Rindu Maulana pada DIA. Kembali bertemu dengan 'Diri'. Hatiku merindui Pemilik Diri, Pemilik Dzat (Allah). Rindu Maulana pada DIA. Kembali bersatu dua cinta. Kembali bersatu dengan yang dikasihi/Kekasih...~~

Wallahu'alam

Bila Rumi Menari_M.Nasir

Sumber gambar

~~kiasan "INSAN DAN MANIKAM _M.NASIR~~


~~Ya insan yang hadir... 
Dengarkan semua... 
Ku isytiharkan dengan hati terbuka...
Ya insan yang daif... 
Insaflah semua... 
Manikam yang disangkakan bukan yang asli... 
Hanya seiras dan serupa... 
Ya insan yang hagas... 
Awasilah semua... 
Maya yang indah... 
Ada kudisnya... 
Jangan terpedaya...

~~Angin yang membawa berita...
Pancaindera yang memang lemah...
Mudah terkeliru...

~~Pak Tua menangis sendiri...
Mengenangkan nasib diri...
Walaupun puas mencari...
Namun belum ketemui...
Cik Buyung riang selalu...
Damai dan senang hati...
Walaupun tak berusaha...
Dia ketemui...

~~Dia ketemui...
Apa yang dicari...
Dia ketemui...
Yang abadi...
Dia ketemui...

~~Alam yang membawa cerita...
Pancaindera yang memang lemah...
Mudah terkeliru...~~

***
(Makna Lirik)

~~Pada rangkap pertama, penulis memberi peringatan kepada kaum manusia agar berwaspada dengan kenikmatan dunia. Penulis menggunakan perkataan 'Manikam' sebagai simbolik kepada kemewahan. 'Manikam yang disangkakan bukan yang asli' bermaksud kenikmatan dan kemewahan dunia itu bersifat sementara dan tiada kekal selamanya. Kenikmatan dan kemewahan itu hanyalah seiras dan serupa namun tidak sama sifatnya. Wahai manusia yang sombong, awaslah kamu dengan pancaroba dunia, kerana semua itu ada helah dan muslihatnya...

~~Rangkap kedua, penulis mula menelusuri alam Mulki. 'Angin membawa berita' bermaksud 'angin' zikir yang bersama dalam turun dan naiknya nafas manusia membawa pengakuan  bahawa Tuhan yang satu itu ialah Allah. Dia Allah; Allahu.... (Iman)...

~~Rangkap ketiga, Pak Tua digambarkan oleh penulis sebagai orang yang mencari cinta Allah, namun masih belum bertemu hakikat cinta itu. Tangisan Pak Tua itu diibaratkan kepada taubat seorang hamba. Cik Buyung pula simbolik kepada seorang manusia yang mempunyai sifat 'faqir'. Erti kata 'Faqir' di sini bermaksud manusia yang mengakui dia tidak mempunyai tenaga dan kudrat, bahkan turut mengakui bahawa apa yang dimilikinya hanyalah Allah. Dia bergantung hanya kepada Allah semata-mata. Maka itu, hatinya dan jiwanya sentiasa tenteram dan damai. Insan seperti ini, mudah mendapat cintaNYA...

~~Apa yang dicari? Dialah Allah. Apa yang abadi? Dialah Allah.

~~'Alam yang membawa cerita' bermaksud seluruh 'Alam' menyaksikan tauhid, iman, tekad, aqidah, serta cinta sang hamba kepada Penciptanya.

*'Pancaindera yang lemah mudah terkeliru' bermaksud iman yang lemah akan mempertikaikan 'kehidupan' ini...

Wallahu'alam

Insan dan Manikam_M.Nasir

~~Sumber gambar : http://mujahiddahsejati.wordpress.com/2011/05/31/air-mata/

~~Di sebalik lirik "MAJNUN_HAZAMA"~~


~~Di puncak bukit ku bina kubu... 
beratapkan dedaun rimba...
Melihat penjara kamarmu dari jauh...
Bermulai airmataku hancur luluh hatiku...

~~Di puncak bukit ku kenang semula...
Hari kita mesra melakar nama...
Saat pertama bibirku melontar namamu...
Terpukau matamu gila buatku...

~~Hanya namamu nyanyian angin yang menjadi udara...
Hanya namamu bagai darah mengalir ke jantung...
Kerana kamu aku hilang...
Aku hilang akal terjadi gila...
Gila...

~~Mereka ketawa melihat aku membawa diri ke sini...
Namun malam ini saja yang dapat dierti...
Kini cuma burung-burung mendengar laguku...
Semua impian dan harapan terkubur...

~~Bila ku kenang semula...
Berita terima teriak namanya...
Hari tanganmu dijanjikan pada ku...
Pastinya semakin gila kau buatku....

~~Apalah dosaku yang dimakan waktu...
Dihalangi dari mendampingimu...
Hingga masa engkau hulurkan nyawa...
Menyebut namaku dinafas terakhir....

~~...Sayangku Laila...laila...laila...laila...

~~... Biar terdampar ku tidur di sebelahmu untuk sementara...
Menanti bungaku bangun dari pusara...~~

*** 

(Maksud lirik)

~~ Majnun berasal dari perkataan arab (majnunun) yang bermaksud yang gila.

~~Pada rangkap pertama, 'Di puncak bukit ku bina kubu' bermaksud sebuah kehidupan yang terlontar jauh dari Pemilik Cinta Yang Abadi. Penulis menggambarkan bahawa dirinya itu berada di puncak kejayaan, namun bukanlah kejayaan dalam meraih cinta hakiki. Bahkan kejayaan yang mana nikmatnya dikecapi di dunia sementara. Dalam pada itu, dia sempat menoleh seketika 'alam kehidupan' lampaunya.

~~Di ketika itu, bagaikan terkenang semula tentang kehidupan azalinya. Bibir sang manusia itu  hanya basah dalam menyebut nama Tuhannya. di kala itu, tiada hijab yang menjadi penghalang...terpukaulah diri melihat renungan kasih dari Sang Penciptanya.

~~Hanyalah nama DIA; ALLAH yang menjadi sendi dan tunjang dalam setiap turun naik nafasnya. Hanya nama DIA; ALLAH yang mengalir dalam setiap aliran darahnya menerjah ke jantung. Lalu berdeguplah jantung mengikut rentak alunan zikir. Kerana DIA lah, manusia sering fana dalam dzatNYA.

~~Manusia yang tidak mengerti hanya akan mempersendakan 'kehidupan' ini. Bahkan mereka mengatakan bahawa 'kehidupan' ini adalah permulaan kesesatan. lalu bergelak ketawalah mereka tanpa ada usul dan periksa. maka itu, berulang kembali sejarah Nabi Nuh A.s. Manusia yang bergembira tawa itu bagai dibutakan matanya, ditulikan telinganya, dibisukan wicaranya agar tidak mampu untuk melihat, mendengar dan menyebut keindahan bait puitis lagu ALLAH. Kini, lagu itu hanya menjadi halwa pendengaran burung-burung...lalu mereka menyahut bersama ciakan mereka dalam mengesakan ALLAH. semakin lama, semakin terkuburlah 'lagu' itu dan kedengaran asinglah pada manusia.

~~Sekali lagi penulis terkenangkan saat dia 'diseru' oleh ALLAH untuk menjadi ahli Zikrullah dengan diberikanNYA jaminan kepada hamba yang beramal. 

~~Namun, tidak begitu mudah untuk berdampingan dengan ALLAH sekiranya masih ada lagi sisa-sisa dosa dan noda yang belum dibersihkan. Lalu bertaubatlah sepenuh hati sehingga sikap mazmumah seorang manusia itu lenyap dari dalam diri. hiduplah kembali 'diri' yang bersih dan memacu laju dalam mendapatkan cinta hatinya.

~~Sayangku... ALLAH. tiada tuhan melainkan Allah. 

~~Biarku terdampar kelelahan di sisiMU, asal sahaja cintaku semakin tumbuh, berkembang dan mekar lalu mengharum wangi tiada layu, hanya untukMU.

Wallahua'lam

Majnun_Hazama

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com