~~Di sebalik "Wasilah Kasih_Okid"~~




Tidakku cintamu kekasih
Kerana balasan yang engkau janjikan dulu,
Untukku sebuah taman,
Yang mengalir sungai kebahagiaan...

Sungguh tidak kesampaian,
Cintaku padamu,
Seandai terikat dan bersyarat,
Padamu teman cinta kita,
Terasa pula adanya,
Tawar-menawar penuh tanda tanya...

Hanya satu pengucapanmu,
Yang ku pegang kini menjadi nadi,
Hiduplah aku kerananya,
Bersama janjimu restu penuh pasti...

Berpisah hingga kekasih,
Zahir kau yang hilang,
Ku cari pada gambaran nyata,
Tidak ku temu kau kekasih,
Bayangmu oh di mana,
Hinggakan aku kehilangan punca...

Lalu aku kembali, 
Ke alam abadi,
Bersama amanah janji,
Ku lihat engkau di sana,
Setia menanti,
Kekasih ku serahkan...

Cinta satu kita,
Lebih bermakna,
Dari balasan kau janjikan,
Walau kau duga bintang kejora,
Menjadi intan tak ku hirau...

Dalam sedar aku kembali,
Di dalam lenaku kita seabadi,
Siang  malam hanyalah mimpi,
Demi engkau kasih tidak ku peduli...

*** 
(Makna Lirik)

Hakikat cinta... siapa bercinta, di mana cinta, bagaimana cinta, apakah cinta...

**Orang yang benar dalam menyintai Allah itu tidak pernah mengharapkan balasan dan ganjaran. Mereka cukup berbahagia andai cinta yang dihulurkan mendapat sambutan daripadaNya...**

Cinta Allah cinta suci,
Tiada bersyarat tiada benci,
Hanya iri pada yang ditajalli,
Terasa diri jauh sekali.

Hiduplah engkau atas cintaNya,
Walau engkau dipandang hina,
Hanya itu pandangan manusia,
Tetapi Allah maha berkuasa,
DIA memandang hati yang mulia,
Sentiasa bersih, sentiasa bercahaya,
Itulah pesanan di rangkap ketiga.

Ku lihat dunia kosong belaka,
Di dalam Diri tiada DIA,
Ke mana DIA, ku hilang punca,
"Ingatlah kekasih, AKU tak selalu jelma,
Semoga kau seksa derita,
Itulah hakikat insan bercinta,
Lebih hebat berbanding manusia".

Aku kembali ke dalam Diri,
Pikul bersama amanah dan janji,
Perbaiki Diri, perelok hati,
Lihat di sana, siapa yang menanti?
Bersama senyuman si Cinta Hati,
Rindu terlerai, Siksa termati.

Sudahkah mengerti wahai Jasmani?
Penuhi hati dengan Diri,
Jika tidak, AKU pergi,
Bertambah seksa derita di hati,
Tak perlu pandang pada janji,
Kerana itu sudah pasti.

Bersatulah cinta, bermaknalah rasa,
Tak ku hirau pada janji terdahulu,
Kini aku mengecap bahagia,
Kerana aku benar menyintaiMu.

Di alam Fana' kita berganding, 
Hilang Diri, hilang saing,
Siang malam tidak penting,
Antara "Kita" tiada 'dinding'.

Dugalah aku dengan cahaya,
Dugalah aku dengan kejora,
Tak ku pandang sekilas mata,
Dengan Mu aku cukup bahagia.

Wallahua'lam

WASILAH KASIH_OKID


Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com