~~Selingkar Kasih_REM~




Seharusnya cinta ini bisa berdiri,
Sebagai sebuah istana megah,
Menjadi persinggahan mahkota hati,
Melambang kebahagiaan kita.

Seharusnya cinta kita bisa tersenyum,
Seolah seorang puteri ayu,
Akan menjadi idaman mahkota hati,
Lambang pengorbanan kita yang suci.

Tetapi selingkar oh kasihmu,
Telah terurai meragut,
Dan menyayat hati ini jua,
Masih lagi selingkar kasihmu,
Yang menghantui prasedar,
Dan meragut rindu daku jua,
Oh...

Kepastian yang ku nanti,
tetap engkau masih mencari,
Cinta yang lain,
Bukan diriku...

*** 
(Makna Lirik)

  • Secara keseluruhannya, lagu ini menceritakan tentang Cinta. Bagaimana sebuah cinta itu didustai dan bagaimana pula sebuah cinta itu menjadi sebuah pengharapan dan penantian. Seharusnya cinta itu merupakan satu perkara yang menjadi sebuah peneguhan rindu yang hakiki, peneguhan cinta yang jitu dan peneguhan diri yang tetap, kerana cinta itu berkaitan dengan hati dan pastilah melahirkan sebuah kebahagiaan yang bisa membuat kita tenang setelah jiwa itu mengenal Cinta.


  • Apabila roh dan jasad telah berganding dalam mencari Cinta Ilahi, maka bergemerlapanlah seluruh alam menyaksikan Jamal Allah. Sungguh, itulah idaman setiap hati yang telah memiliki Cinta. Namun, sudah lumrahnya alam, sesuatu yang manis memerlukan sebuah pengorbanan.


  • Sesungguhnya diri jasad itu memang terkenal dengan sifat yang amat menyintai dunia bahkan melebihi cintanya sehingga menutupi rasa kasih suci. Putik kasih hancur akibat jasad yang masih mengejar dunia walaupun dalam diam tanpa sedar.


  • Bukalah hati, bahawasanya Dia itu tidak pernah mendustai cintaNya, Dia itu tidak pernah menodai cintaNya. Lantas, jika Dia setia, bagaimana Cinta itu lenyap dalam Diri? HAMBA penyebabnya. Kitalah Sang Hamba yang sering menodai putik hubungan itu. Kerana keyakinan yang tidak utuh dalam diri (Iman goyah), sering berlaku penolakan secara diam. Lalu, ikatan yang tidak terlalu kuat menjadikan kita berpaling daripada jalanNya. Sesungguhnya, kitalah yang amat rugi kerana telah mendapat petunjuk terus daripadaNya, namun cuba menidakkannya dan menolak kebenaran. Tersesatlah kita selamanya dan tidak ubah kita sebagai bangsa kafir yang mencari Tuhan selain Allah. 


No comments:

Post a Comment

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com