~~PAGI YANG INDAH~~

gambar hiasan


~~Suatu pagi seperti biasa aku mengagumi matahari sebagai ciptaan Tuhan dan menikmati hangatnya sinar yang dipancarkannya.... Namun, tidak seperti biasanya sinar mentari yang menyentuh tubuhku pagi itu... terasa nikmat...nikmat sekali... dan aku belum pernah merasakan nikmat seperti itu seumur hidupku...

~~Aku seperti dibuai dengan rasa nikmat yang teramat sangat, terasa melayang hingga aku tidak lagi berasakan bahawa aku sedang berdiri berpijak di bumi... melayang entah ke mana menyatu dalam nikmat cahaya mentari pagi itu...

~~"Mimpikah aku?" Ternyata tidak... aku menyaksikan seluruh alam menatapku dengan senyuman yang terindah yang pernah ku lihat, lebih indah daripada senyuman siapapun yang pernah ku lihat, bahkan senyumnya membuatku terasa bagai dibuai dengan rasa yang tak terucap...

~~Aku bergerak ke arah mentari dan ku rasakan  aku akan berhadapan dengan Sang Mentari, semakin dekat maka semakin luar biasa nikmat yang ku rasakan daripada buaian sinarnya.

~~Ingin ku gapai Sang Mentari, ingin ku peluk dan tak ku lepaskan lagi...lalu saat aku berhadapan dengan Sang Mentari, aku berkata?

~~"Hai Mentari. Mengapa sinarMu terasa nikmat menyentuh kalbuku?"
~~"Hai Mentari, mengapa rasa nikmat ini baru ku rasakan saat ini dan mengapa tidak sejak dulu?"

~~Mentari seakan memahami apa yang ada di benakku... lalu seakan dipeluknya diriku hingga aku tidak mampu lagi berasakan apapun seakan  menjadi sebahagian daripada nikmat itu sendiri...ah indahnya!!

~~Lalu perlahan Sang Mentari melepaskan diriku dan menjauh daripadaku... ku lihat seluruh alam menunduk memberi hormat padaku.... dan ku lihat seluruh alam dan diriku perlahan memancarkan cahaya keemasan yang teramat indah yang berasal dari sinar Sang Mentari...

~~Aku menatap Sang Mentari...seakan Dia berkata kepadaku..."Jangan bersedih, Aku tak pernah menjauh daripada dirimu dan janganlah khuatir tentang apapun kerana Aku bersamamu dan meliputi alam semesta yang menyintaimu."

~~Perlahan sinar mentari terasa hangat di tubuhku dan tidak lagi terasa nikmat, tubuhku bergetar hebat, terduduk, terdiam, dan perlahan aku menangis tersedu-sedu... lalu ku sebut nama Tuhanku berkali-kali seakan tidak mahu berhenti...

p/s: Kisah seorang sufi muda ketika mengalami peristiwa Dzattulhaq..
Sumber: Kitab Kunci Pembuka dan Rahasia Ilmu Ma'rifatullah

~~Apa itu Puasa Syariat, Puasa Tariqat, dan Puasa Hakikat?~~


Maksud

* Puasa syariat adalah menahan diri dari makanan, minumam, dan bersetubuh di waktu siang. 

* Puasa Tariqat adalah menahan seluruh anggota tubuh dari segala perbuatan yang diharamkan dan dilarang, juga perlu menjauhi sifat-sifat yang tercela seperti ujub dan sebagainya lahir dan batin, siang mahupun malam. Bila melakukan hal-hal tersebut tadi, maka batallah puasa tariqatnya. 

* Puasa Hakikat pula ialah menjaga hati dari selain Allah dan menjaga rasa agar tidak menyintai selain Allah. Hadis Qudsi :"Manusia adalah rahsiaKu dan Aku rahsianya". Sir itu dari nur Allah, maka orang yang berada dalam tingkatan ini tidak akan cenderung kepada sesuatu selain Allah. Tidak ada dicintai, diingini, dan dicari selain Allah di dunia mahupun akhirat. Bila hati terjatuh pada menyintai selain Allah, maka batallah puasa hakikatnya dan dia harus melakukan qadha dengan kembali menyintai Allah dan menemuiNya di dunia dan di akhirat, sesuai firman Allah: "Puasa itu bagiKu dan Akulah yang akan membalasnya".

Waktu

* Puasa Syariat mempunyai waktu-waktu tertentu, manakala Puasa Tariqat selama hidup.

* Nabi bersabda: "Banyak orang yang berpuasa hasilnya hanyalah lapar dan dahaga".  Hadis lain nabi bersabda :" Banyak yang berpuasa , tapi berbuka. Banyak pula yang berbuka tetapi berpuasa". Maksudnya, orang yang perutnya tidak berpuasa, tapi dia menjaga anggota tubuhnya dan perbuatan terlarang dan menyakiti orang lain.

Firman dan Hadis

* Firman Allah dalam hadis Qudsi: "Puasa itu untukKu dan Akulah yang akan membalasnya".

*Hadis Rasul: " Bagi orang yang berpuasa akan mendapat dua kebahagiaan. Pertama, iaitu ketika berbuka. Kedua, ketika melihat Allah. Semoga kita mendapatkannya".

*Pengertian hadis tersebut menurut syariat adalah kebahagiaan yang pertama ketika berbuka dengan memakan maanan di waktu maghrib. Kedua, ketika melihat bulan di malam lebaran petanda selesainya tugas puasa Ramadhan.

*Namun, dari segi tariqat, pengertian hadis tersebut bermaksud kebahagiaan yang pertama ketika masuk syurga menikmati kenikmatan syurga. Semoga Allah memberinya kepada kita. Kedua, ru'yat iaitu melihat Allah pada hari Qiamat dengan rasa secara nyata.Semoga kita mendapatkannya.

~~Sumber: Kitab Sirrul Asrar~~

~~Di sebalik "Alam Rasa - Mukti Lestari~~




Indahnya cinta yang aku rasa
Lembut syahdu membelai sukma
Menggetarkan seluruh jiwa
Aku terpesona...

Syair alam mulai tercipta
Membawaku dalam nirwana
Membuaiku terkesima
Hanyut dalam rasa...

Oh pesona... Ku bahagia
Membawaku melayang di awan
Oh asmara... dalam rasa
Indah syahdu mengurai cinta

Kasih... di manapun engkau berada
Aku akan selalu ada
Kala engkau bahagia
Aku pun turut merasa
Dan kala engkau tertawa
Aku pun turut serta
Sesugguhnya engkau adalah aku
Dan aku adalah engkau
Yang satu di dalam rasa

*** 
(Makna lirik)

Alam rasa... Hanya jauhari mengenal manikam

Apabila hamba telah mulai merasa betapa kehadiran cinta Allah di dalam diri begitu indah... segala ujian dilihat dengan kasih sayang Allah...segala penderitaan dilihat dengan cinta Allah... maka tiadalah kesengsaraan. Begitulah sifatnya hamba yang telah mabuk dalam cinta Allah...

Apabila yang banyak dilihat satu dan yang satu dilihat banyak...bergegarlah seluruh alam, terciptalah syair alam sehingga meruntun dan menggetarkan jiwa...berdenyut hidup kembali nadi yang telah mati...hilanglah diri di dalam diri... Fana Allah...

Saat itu, tiadalah ungkapan yang tercipta. Bercintalah tanpa bicara... dalam menikmati keasyikan yang begitu mengasyikkan...bagai dalam syurga. Sesungguhnya tiada cinta mampu menandingi cinta Allah kepada hambaNya...dan tiada pula cinta yang mampu menandingi cinta seorang hamba yang telah tenggelam dalam cinta Tuhannya...

...tiada seorang hamba yang bertaqarrub (mendekatkan diri) kepadaKu seperti dia menunaikan kefardhuanKu ke atas dirinya. Dan sesungguhnya dia akan mendekatkan  diri kepadaKu dengan memperbanyak nawafil (sunnah) sehingga Aku menyintainya. Maka apabila Aku sudah menyintainya jadilah Aku umpama kaki yang ia berjalan dengannya, tangan yang ia memukul dengannya,dan lidah yang ia berucap dengannya dan hati yang ia berfikir dengannya. Dan apabila ia memohon kepadaKu nescaya Aku akan memberinya dan apabila dia berdoa kepadaKu nescaya Aku akan mengabulkannya... (Hadis Qudsi)

Wallahualam...

*"Sentuhan tarikan dari tarikan Allah al-Haq sebanding dengan ibadah seluruh jin dan manusia..." ~Rasulullah SAW

~~Makna Di Sebalik Hati Emas = M. Nasir~~



Berjalan di tanah gersang
Mentari mencengkam dada
Debu-debu di jalanan
Menjadi teman setia

Tiada lain tujuanku
Hati emas yang ku cari
Kisahnya di hujung dunia
Mengapa tak ku temui

Oh, terdengar suara halus!
Bagai dengar dan menghilang
Katanya pulanglah oh anakku
Ia tiada di sini

Kembara
Puas sudah ku mengembara
Ke mana perginya oh cahaya
Mencari hati emas bukannya mudah
Di masa kini adakah kau peduli

Mungkinkah dikau miliki
Hati emas murni suci
Inginku menjadi sahabatmu
Hingga akhir hayat nanti

Kembara
Puas sudah ku mengembara
Ke mana perginya oh cahaya
Mencari hati emas bukannya mudah
Mungkin selamanya takkan ku temui

*** 

(Makna Lirik)

Permulaan untuk mencari hati emas dan mendidik hati  sangatlah sukar. Jalan ini bukanlah suatu jalan yang ditaburi emas dan permata. Jalan ini dipenuhi dengan duri, ranjau yang dalam, dipenuhi batuan yang tajam menikam dan menyiksakan. Namun, keadaan itulah yang perlu ditempuhi demi mensucikan diri yang terpalit dengan debu dan kotoran dosa.

Bait-bait yang terdapat dalam lagu Hati Emas ini  banyak bercerita tentang pengembaraan hamba yang sedang mengembara semata-mata untuk mencari hati emas yang letaknya di hujung dunia. "Hati Emas" itulah yang membawa maksud hati yang melepasi tahapan iman tertentu. Secara amnya, iman mempunyai beberapa tahap tertentu bergantung kepada amalan dan keikhlasan seseorang hamba. "Hujung Dunia" pula membawa makna 'daerah pedalaman yang paling dalam... dalam sesebuah kerajaan hati. Hati juga mempunyai beberapa daerah tersendiri.

Disebabkan hati mempunyai beberapa daerah, di mana setiap daerah hati itu mempunyai amalan tertentu untuk mengisi ruangnya agar tidak kosong. Sehinggalah di daerah yang paling dalam... daerah yang paling jauh...daerah yang paling sunyi dan sepi...mempunyai amalan untuk mengisinya dan tidak diketahui pula oleh sesiapapun walaupun oleh malaikat Muqarrabin. Malaikat yang paling hampir dan paling dekat dengan manusia. Namun, dia juga tidak mengetahui amalan Rahsia yang dilakukan oleh hamba tersebut. 

...lalu Allah bertanya kepada Malaikat Muqarrabin, "Apakah amalan hambaKu ini?" Berkatalah Malaikat Muqarrabin bahawa Si Fulan telah melakukan itu dan ini... Bertanya lagi Allah kepada Malaikat Muqarrabin..."Apakah masih ada amalan lain yang telah dilakukan oleh hambaKu ini ?" Lalu Malaikat Muqarrabin menjawab "Tiada..." Berkata Sang Pencipta..."Masih ada lagi perkara dan amalan hambaKu yang tidak engkau ketahui. Sesungguhnya hambaKu ini sentiasa mengingatiKu dalam lena dan dalam jaga..."

Sesungguhnya Allah itu tidaklah memandang pada nama, pada pangkat, pada harta. Dan sesungguhnya Rumah Allah itu bukan sahaja di Makkah Mukarramah, bahkan Rumah Allah itu ada di dalam diri manusia. Sebagaimana syair Hamzah Fansuri iaitu seorang wali yang terpenggal, beliau menggambarkan di dalam sebuah syairnya bahawa beliau pernah ke Makkah untuk mencari Tuhan, tetapi tidak ditemui. Akhirnya beliau berjumpa Tuhannya di dalam rumahnya sendiri. 'Rumah' yang dimaksudkan oleh Hamzah Fansuri adalah hati. Hal ini  disebabkan Hati orang yang beriman itu adalah Rumah Allah. Begitulah maksud yang cuba dirungkaikan oleh penulis lagu Hati Emas dalam bait ketiga secara keseluruhannya. Usahlah mencari Allah di mana-mana, kerana Allah itu ada di dalam diri.. (Rujuk guru mursyid)

...Aku ini bersifat terpendam dan tersembunyi, lalu Aku menciptakan makhluk...(Hadis Qudsi)

Bagaimana pula mahu mendidik hati agar menjadi Hati Emas? Dalam suatu peristiwa, Ali bin Abi Thalib bertanya kepada Rasulullah...

...Ya Rasulullah, manakah jalan yang sedekat-dekatnya mencapai Tuhan? Baginda menjawab, "Zikir kepada Allah"

Ungkapan Rasulullah "Zikir kepada Allah" itu membawa maksud bahawa dengan mengingati Allah secara tidak langsung akan mendidik hati dalam hal peneguhan dan pengukuhan iman sehingga ia tetap dalam mengingati Allah dan menyintai Allah tanpa berganjak walau sedikitpun.

Wallahualam.

*Barang siapa yang melihat kepada sesuatu dan tidak dilihatnya Allah di dalam sesuatu itu, maka penglihatannya itu batil dan sia-sia...

(Lihatlah Allah walau dalam lagu...)

~~Sofya Hamid~~

~~Di sebalik "Warkah dari perbatasan_malique~~




intro TKO
Dengan rasa berat hati aku sembunyi,
DEngan kekasih abadi aku bersunyi,
Sebentar!
Tinggalkanku dengan attar dan rumi,
Menari tanpa bumi,
Menyanyi tanpa bunyi.

Ku nantikan telunjuk picu yang berderai,
Kemenangan tanpa tentangan akan termetrai,
Gapai!
Dah melambai tak mahu mencapai,
Ingkar lukis garis nipis antara damai dan lalai,
Santai ya!
Tapi jangan terlalu,
Pergiku lama,
Tapi bukan selalu.

Syair yang kau lafaz,
Semuanya dah ku hafaz,
Sedikit zat-zatmu saat aku hembus nafas.

Perang seribu malam hampir tamat,
Ku hampir selamat namun itu belum muktamad!

Peluru keras memecah gelas,
Warkah dari perbatasan harap dibalas!
Salut~

*** 
(Makna lirik)

  • Terkadang saat kita mahu melakukan sesuatu kebaikan, hati seringkali tidak mendorong rasa. Namun, adakah itu rasukan hati atau sebenarnya ianya adalah rasukan nafsu sendiri? Tinggalkanlah kenikmatan dunia barang seketika, bersunyilah dengan kekasih abadi walau hanya sebentar. kerana itu membawa lebih banyak manfaat untuk hatimu. Berserta Dia... hanya memerluka 'dunia' yang sunyi, 'dunia' yang tiada mengenal erti 'pencemaran DzatNya'. Lukiskan namaNya di qalbumu.

  • Di alam itu, hilanglah hakikat dunia yang sering berlumba-lumba mencari kemewahan. Nun di suatu sudut, Dia telah menanti. Mengapa tidak mahu mendekatiNya. Begitu sombong dirimu. Sesungguhnya Dia itu terlalu hampir dengan hambaNya bahkan lebih hampir daripada pembuluh halkummu sendiri. Hanya selangkah itu untuk melangkaui sempadan kedamaian, jangan pula lalai dalam 'menyanyi'. Rentak zikir rentak azali. Sebutlah namaNya, serulah diriNya, kenalilah DzatNya. Carilah apa yang diingini, pasti ditemui. Jangan keterlaluan menyatakan cinta andai hatimu tiada apa. Bimbang cinta yang dicanang, mengundang bala. Intailah Dia dalam rindu. Bercintalah denganNya apabila telah bertemu. Itulah cinta hakiki yang sukar digugat akarnya. Dan matilah dirimu, kerana hanya yang berjaya 'mati' mampu menemui Ilahi.

  • Inilah jalan memerangi hawa dan nafsu sekaligus jalan inilah membawa hambaNya mengenal diri dan Penciptanya. Jangan mengalah pada nafsu, kelak tersesat hidupmu. Jika malam ini engkau menang, mungkin bukan pada malam esok. kerana, nafsu akan menjadikan diri dicemari sifat-sifat mazmumah. Berhati-hati kawan!

Wallahu'alam.

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com