~~Apa itu Puasa Syariat, Puasa Tariqat, dan Puasa Hakikat?~~


Maksud

* Puasa syariat adalah menahan diri dari makanan, minumam, dan bersetubuh di waktu siang. 

* Puasa Tariqat adalah menahan seluruh anggota tubuh dari segala perbuatan yang diharamkan dan dilarang, juga perlu menjauhi sifat-sifat yang tercela seperti ujub dan sebagainya lahir dan batin, siang mahupun malam. Bila melakukan hal-hal tersebut tadi, maka batallah puasa tariqatnya. 

* Puasa Hakikat pula ialah menjaga hati dari selain Allah dan menjaga rasa agar tidak menyintai selain Allah. Hadis Qudsi :"Manusia adalah rahsiaKu dan Aku rahsianya". Sir itu dari nur Allah, maka orang yang berada dalam tingkatan ini tidak akan cenderung kepada sesuatu selain Allah. Tidak ada dicintai, diingini, dan dicari selain Allah di dunia mahupun akhirat. Bila hati terjatuh pada menyintai selain Allah, maka batallah puasa hakikatnya dan dia harus melakukan qadha dengan kembali menyintai Allah dan menemuiNya di dunia dan di akhirat, sesuai firman Allah: "Puasa itu bagiKu dan Akulah yang akan membalasnya".

Waktu

* Puasa Syariat mempunyai waktu-waktu tertentu, manakala Puasa Tariqat selama hidup.

* Nabi bersabda: "Banyak orang yang berpuasa hasilnya hanyalah lapar dan dahaga".  Hadis lain nabi bersabda :" Banyak yang berpuasa , tapi berbuka. Banyak pula yang berbuka tetapi berpuasa". Maksudnya, orang yang perutnya tidak berpuasa, tapi dia menjaga anggota tubuhnya dan perbuatan terlarang dan menyakiti orang lain.

Firman dan Hadis

* Firman Allah dalam hadis Qudsi: "Puasa itu untukKu dan Akulah yang akan membalasnya".

*Hadis Rasul: " Bagi orang yang berpuasa akan mendapat dua kebahagiaan. Pertama, iaitu ketika berbuka. Kedua, ketika melihat Allah. Semoga kita mendapatkannya".

*Pengertian hadis tersebut menurut syariat adalah kebahagiaan yang pertama ketika berbuka dengan memakan maanan di waktu maghrib. Kedua, ketika melihat bulan di malam lebaran petanda selesainya tugas puasa Ramadhan.

*Namun, dari segi tariqat, pengertian hadis tersebut bermaksud kebahagiaan yang pertama ketika masuk syurga menikmati kenikmatan syurga. Semoga Allah memberinya kepada kita. Kedua, ru'yat iaitu melihat Allah pada hari Qiamat dengan rasa secara nyata.Semoga kita mendapatkannya.

~~Sumber: Kitab Sirrul Asrar~~

~~Di sebalik "Alam Rasa - Mukti Lestari~~




Indahnya cinta yang aku rasa
Lembut syahdu membelai sukma
Menggetarkan seluruh jiwa
Aku terpesona...

Syair alam mulai tercipta
Membawaku dalam nirwana
Membuaiku terkesima
Hanyut dalam rasa...

Oh pesona... Ku bahagia
Membawaku melayang di awan
Oh asmara... dalam rasa
Indah syahdu mengurai cinta

Kasih... di manapun engkau berada
Aku akan selalu ada
Kala engkau bahagia
Aku pun turut merasa
Dan kala engkau tertawa
Aku pun turut serta
Sesugguhnya engkau adalah aku
Dan aku adalah engkau
Yang satu di dalam rasa

*** 
(Makna lirik)

Alam rasa... Hanya jauhari mengenal manikam

Apabila hamba telah mulai merasa betapa kehadiran cinta Allah di dalam diri begitu indah... segala ujian dilihat dengan kasih sayang Allah...segala penderitaan dilihat dengan cinta Allah... maka tiadalah kesengsaraan. Begitulah sifatnya hamba yang telah mabuk dalam cinta Allah...

Apabila yang banyak dilihat satu dan yang satu dilihat banyak...bergegarlah seluruh alam, terciptalah syair alam sehingga meruntun dan menggetarkan jiwa...berdenyut hidup kembali nadi yang telah mati...hilanglah diri di dalam diri... Fana Allah...

Saat itu, tiadalah ungkapan yang tercipta. Bercintalah tanpa bicara... dalam menikmati keasyikan yang begitu mengasyikkan...bagai dalam syurga. Sesungguhnya tiada cinta mampu menandingi cinta Allah kepada hambaNya...dan tiada pula cinta yang mampu menandingi cinta seorang hamba yang telah tenggelam dalam cinta Tuhannya...

...tiada seorang hamba yang bertaqarrub (mendekatkan diri) kepadaKu seperti dia menunaikan kefardhuanKu ke atas dirinya. Dan sesungguhnya dia akan mendekatkan  diri kepadaKu dengan memperbanyak nawafil (sunnah) sehingga Aku menyintainya. Maka apabila Aku sudah menyintainya jadilah Aku umpama kaki yang ia berjalan dengannya, tangan yang ia memukul dengannya,dan lidah yang ia berucap dengannya dan hati yang ia berfikir dengannya. Dan apabila ia memohon kepadaKu nescaya Aku akan memberinya dan apabila dia berdoa kepadaKu nescaya Aku akan mengabulkannya... (Hadis Qudsi)

Wallahualam...

*"Sentuhan tarikan dari tarikan Allah al-Haq sebanding dengan ibadah seluruh jin dan manusia..." ~Rasulullah SAW

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com