~~Di Sebalik Lirik : Puisi Cinta~~




::Suaramu... 
::Gemersiknya bak buluh perindu...
::Cuba kau lagukan...
::Cuba kau dendangkan...
::Mengisi di ruang kamarku...

::Senyummu...
::Menusuk dan membelai di kalbu...
::Cuba kau ukirkan...
::Cuba kau pamerkan...
::Menjadi hiasan hidupku...

::Tiada terkata...
::Seindah bahasa...
::Nak ku huraikan...
::Nak ku belaikan dirimu...

::Akan ku syairkan katamu...
::Akan ku madahkan janjimu...
::Menjadi coretan gurindam...
::Puisi cinta...

::Akan ku ukirkan senyummu...
::Akan ku lukiskan tawamu...
::Menjadikan susunan warna...
::Potret cinta...

*** Makna Lirik***

'Kamu' di dalam lagu membawa erti Sang Pemilik Diri, manakala 'aku' ialah hamba yang mencari diri. Namun, di dalam lagu telah pun bertemu antara mereka. Sesungguhnya Sang Pencari tidak akan mampu melantunkan 'lagu' dengan sendirinya tanpa berserta dengan Sang Pemilik Diri.

Allah telah menyatakan bahawa Dia akan menguji hamba yang menyintaiNya dengan menarik sedikit kenikmatan mereka dalam beribadah kepadaNya. Sesungguhnya, ujian sekecil itu mampu meluluhkan hati mereka.

Justeru, hal sebeginilah yang sedang berlaku kepada Sang Pencari Diri. Merayulah dia akan pengampunan Allah agar dikembalikan semula rasa nikmat dalam menyintai Allah, lantas dapat memenuhkan jiwanya yang kian kosong dan tandus. Itulah siksa yang perit lagi memedihkan...

Rayuan terus oleh Sang Pencari Diri agar Sang Pemilik Diri hadir dan mentajallikan diriNya. Kehadiran walau hanya sebentar mampu meleraikan keresahan hati, kegundahan jiwa. Sungguh bererti walau hanya sekali seumur hidup dapat menyaksikan keindahan Maha Agung Sang Pemilik Diri. Ianya memberi tanda bahawa Sang Hamba tidak bertepuk sendirian.

Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui, Maha Pengasih dan Maha Pemilik Hati. Sekali Dia menjengah, terpanalah Sang Pencari. Tiada lagi berkasih sendirian. Maha Suci Allah, tiadalah tolok bandingnya kesucian Wajah itu. Segala Puji Bagi Allah tiadalah tandingannya kejernihan Wajah itu.

Wajah siapa? Hanya Allah Yang Maha Mengetahui. (Rujuk Guru).

Kehadiran yang seketika akan terus kekal ukirannya di hati nurani Sang Hamba. Tidak akan goyah...tidak akan padam...tidak akan hilang selagi mana diri itu bersih dari sifat-sifat yang tercela. 

Bersatulah hati,
Hilanglah diri,
Wujud azali,
Kekal abadi...

~~Di Sebalik "Cinta Melankolia"~~



CINTA MELANKOLIA

~~Tiada terfikir terlintas engkau akan tiba membawa perangsang...
~~Tiada terfikir egkau kan membuka sempadan perasaan...
~~Bunga kembang bertali hati...
~~Bunga kembang di puncak akli...

~~Duri penjajahan cintamu...
~~Di atas bumi ragaku...
~~Duri penjajahan cintamu
~~Di bawah awan setuju...
~~Adalah suatu pengalaman...

~~Engkaulah yang kini mekar...
~~Dalam diriku yang melankolia...
~~Akulah simpang tersasar...
~~Karam janjiku yang melankolia...~~

*** 

::Cinta melankolia secara keseluruhannya membawa makna Sang Pemuja Cinta yang bersedih. Bagaimana ianya berlaku?

::Melihat pada rangkap pertama, penulis menyatakan bahawa betapa dia tidak menduga dirinya telah terpilih untuk menjadi sebahagian para penyaksi yang menyaksikan kehebatan dan kekuasaan Allah. Bahkan tiada terfikir pula akan dirinya tentang keluarbiasaan kuasa cinta yang selama ini ditanggap begitu manis hanya sesama makhluk.

::Cinta itu lahir menerusi kekuatan hati dalam menilai sesuatu sehingga sukar diterjemah oleh keterbatasan akal fikiran manusia yang waras. Maka, akan menjadi 'dungu' orang yang hebat dalam nilaian hati sehingga dirinya sentiasa bersedih terasa berdosa.

::"Duri" merupakan kata yang digunakan oleh penulis sebagai simbol yang membawa maksud perkisahan panah cinta yang maha hebat hanya daripada Dia. Tidaklah terasa sakit tusukannya tetapi bisanya mampu menjalar ke seluruh anggota jiwa raga. Bisa yang terasa nikmat ketika hadirNya, tetapi berubah menjadi siksa ketika hijab tertutup.

::Dan bunga yang berduri akan terus mekar dalam diri hamba selagi mana masih bersedih  akibat terlupa janji azali... Selagi mana masih meraih kehidupan bersama Kekasih Abadi.

::Wallahua'lam

~~Di sebalik lagu "Cintaku Sampai ke Ethiopia~~


::Kalau kau benar sayang padaku
Dan kalau kau benar cinta
Ucapkanlah janji setiamu
Kalau kau benar sungguh mahu
Jiwa dan ragaku semuanya milikmu

::Bukanlah emas permata
Juga bukan gemerlap dunia
Bulan madu aku pun tak minta
Asalkan kita dapat berdua
Aku pun bahagia
Ke manapun kau pergi ku kan ikut kamu
Walau ke hujung dunia

::Jangankan gunung Fujiyama
Puncak Himalaya ku ikut kamu
Jangankan ke Kemboja
Ke Ethiopia ku ikut kamu
Kalau memang kamu cinta aku
Ke Kutub Utara aku ikut kamu

::Jangan jangan... janganlah kau ragu-ragu sayang
Jangan jangan... jangan ragukan cintaku
Jangan jangan...janganlah bimbang dan ragu sayang
Sungguh mati aku cinta kepadamu

****
Makna Lirik

::Banyak orang menyatakan cinta kepada Allah tetapi sedikit orang yang memeterai cinta itu.
Jika benar cnta, berjanji setialah denganNya secara menghakikat kalimah.
Bukan sekadar berlari di bibir dan terniat di hati, tetapi menghakikat apa yang disebut dan mengimani apa yang terdetik di hati. Tidaklah Allah itu mensia-siakan ciptaanNya melainkan untuk hambaNya mengetahui hakikat penciptaanNya.

::Apabila Sang Hamba telah lebur bersama cinta, tiada sesuatu yang lain diinginkannya melainkan Allah. Ini bukanlah bermakna dia meninggalkan segala urusan dunia, tetapi ini bermaksud setiap perlakuannya, setiap perbuatannya, setiap pekerjaannya adalah berserta Allah. Melalui pandangannya, apa yang dilihat itu ialah Allah (rujuk guru). Maka, tepatlah apa yang difirmankan Allah: "Di mana kamu berhadap, di situlah wajah Aku".

::Janganlah ragu dan sangsi akan cinta Allah. Sekali kita mengingati Allah, seribu kali pula Allah mengingati kita. Sekali kita menyebut nama Allah (bersama pemahaman yang menghakikat), seribu kali pula Allah akan menyebut-nyebut nama kita. Sesungguhnya Allah itu amat sekali menyukai hamba-hamba yang menyeru-nyeru namaNya (bersama pemahaman yang menghakikat). Jangan sesekali menolak hakikat bahawa Allah itu Maha Suci...

Wallahualam

Copyright© All Rights Reserved sofya-mencaridiri.blogspot.com